Text Select - Hello Kitty

Gue Kena Karma - EPILOG ( SPECIAL RIFY )

Kamis, 17 April 2014 - Diposkan oleh Indah Nur Amalia di 02.06
  
LINK SEBELUMNYA => http://indahnuramalia6.blogspot.com/2013/12/link-gue-kena-karma-rify.html

GUE KENA KARMA
EPILOG (SPECIAL RIFY)

IFY P.O.V
            Gue gak pernah membayangkan sebelumnya kalau semua ini bakalan terjadi dalam hidup gue. Kisah cinta gue yang berakhir happy ending dengan cowo yang bener bener gue sayang. Dulu, gue bukannya gak suka sama dia, tapi waktu pertama kali gue lihat dia, gue udah jatuh cinta. Tapi gue berusaha menyangkal, karena itu semua bukan kemauan otak gue.

            Yah, waktu itu perasaan gue udah bilang, kalau gue udah jatuh cinta sama Mario Stevano Aditya Haling. Cuma cowo biasa yang menjabat sebagai sekretaris OSIS. Tapi lagi lagi gue menyangkal itu semua. Gue terlalu takut jatuh cinta sama cowo biasa sedangkan kedudukan gue waktu itu sebagai the most wanted girl.

            Tapi sekarang gue percaya, kalau memilih seseorang itu bukan dengan logika, tapi dengan perasaan kita. Sejauh mana kita menyangkal, pasti gak akan pernah bisa buat jauh dari orang itu. Gue sangat menyesal. Andai waktu itu gue nurutin permintaan hati gue, mungkin gue udah beberapa kali ngerayain hari jadi gue bareng Rio. Dia sosok sempurna ternyata. Gue yang salah menilai dari awal.

            Di dunia ini gak ada manusia sempurna ??? Iya gue tahu, tapi bagi gue Rio adalah seorang cowo yang sangat sempurna di mata gue. Gue juga bingung kenapa sekarang gue bisa tergila gila sama cowo satu itu. Padahal dulu gue berusaha membuang jauh jauh perasaan gue buat dia.

            Mungkin loe semua bertanya, apakah Rio tahu kalau gue udah kena love at the first sight sama dia. Jawabannya ‘Belum’. Gue masih ngerahasiain ini semua dari dia. Mungkin kalau dia udah bener bener sah jadi suami gue, gue akan bilang yang sebenarnya. Apa ??? Suami ??? Gue bener bener ngarep bisa jadi istri dia. Bukan karena dia ternyata anak orang kaya atau punya banyak bakat. Tapi gue ngarep jadi istri dia karena gue bener bener cinta sama dia. Berlebihan ?? Bagi gue nggak.

            Loe semua akan ngarep juga kaya gue kalau ada di posisi gue. Yah, karma memang lagi berlaku buat gue. Sekarang, bukan dia yang tergila gila sama gue. Tapi gue yang tergila gila sama dia. Gue selalu melarang Rio buat bawa mobil. Gue lebih seneng naik motor berdua sama dia. Alasanya ?? Gue takut banyak cewe yang ngelirik dia kalau lagi jalan sama gue. Apalagi dia sekarang udah keren banget. Gue tipe cewe pencemburu juga kaya Rio.

            Sekarang gue lagi di pantai. Tentunya sama Rio. Bukan Cuma ada kita berdua, tapi ada sahabat sahabat gue, Alvin, Gabriel, dan kak Cakka. Mereka semua asyik dengan dunianya sendiri. Kak Cakka sama Agni lagi asyik kejar kejaran di pinggir pantai, Shilla sama Gabriel lagi asyik main air – melakukan aksi PDKT. Sedangkan Alvin dan Sivia lagi asyik main pasir. Gue sama Rio ?? Lagi duduk di pinggir pantai.

“Lihat tuh sahabat kamu, kaya anak kecil mainnya pasir.” Gue menyenderkan kepala gue di bahu Rio, sedangkan dia hanya melingkarkan tangan kananya di bahu gue.

“Mantan kamu juga kaya anak kecil mainnya air.” Gue mendongakan kepala gue setelah mendengar jawaban dia seraya memasang wajah cemberut.

“Rio gak mulai deh, lagian aku gak pernah jadian sama Gabriel. Dia bukan mantan aku tahu. Lagian seneng banget godain aku sama Gabriel.”

“Iya iya maaf. Aku kan Cuma bercanda sayang. Lagian aku tahu kok. Gabriel udah mulai suka sama Shilla sekarang. Jadi aku gak usah khawatir lagi.” Rio mengacak acak rambut gue gemas. Dia emang suka banget berantakin rambut gue, gue Cuma manyun tapi malah memeluk Rio erat dari samping.

“Udah tahu gitu masih suka ngeledekin aja.”

“Aku suka tuh. Ngelihat kamu kalau lagi ngambek, bikin aku senyum.”

“Gombal banget.” Gue memutar bola mata gue denger gombalan dia dengan kesal.

“Kenapa sih. Masih sensi aja.”

“Ya habis kamu gitu.”

“Gitu gimana ??? Masih kesel ?? Yaudah, aku gabung aja sama Alvin main pasir.”

“Rio.” Dia hanya terkekeh mendengar rengekan gue.

“Ya makannya jangan kesel lagi.”

“Iya iya.”

            Rio mengusap rambut gue lembut. Gue suka banget kalau dia udah lakuin hal itu. Bikin gue tambah sayang. Aneh ?? Tapi itu kenyataannya sih. Cuma dengan mengusap rambut aja tambah sayang. Pokoknya gue gak akan pernah ngebiarin siapapun buat rebut dia dari gue. Itu tekad gue sekarang. Gue mengakui, kalau gue udah jatuh cinta sama dia, gue sayang banget sama dia dan gue tergila gila sama dia.

“Yo.”

“Hmm.”

“Gak punya selingkuhan kan ???”

Rio langsung menatap gue dengan kaget. “Maksudnya ?? Kamu nuduh aku selingkuh. Sama siapa ??? Udah tahu dari dulu aku ngejar ngejar kamu terus. Mana sempet ngelirik cewe lain, cewe satu aja, dapetinya susahnya minta ampun.”

“Itu namanya kurang usaha.” Ledek gue seraya membenamkan muka gue di dada dia.

“Kurang usaha ??? Setelah apa yang udah aku lakuin buat kamu selama itu ?? Sampe aku rela di bikin bahan gossip sama anak anak, di sinisin mulu sama sahabat aku – Gabriel, di ceramahin mulu sama Alvin, rela pisah rumah sama orang tua aku, berusaha buat bikin kamu seneng, dapet omelan dari …”

            Gue langsung mencium bibirnya lembut. Memotong pembicaraannya. Gue terlalu seneng denger omongan dia. Cewe mana yang gak akan seneng dapet perhatian dari seorang cowo. Apa lagi cowo itu rela melakukan apapun demi kita. Seperti yang gue alami sekarang. Gue agresif ??? Sepertinya alasanya karena gue terlalu cinta sama dia, dan kalian akan melakukan hal yang sama jika ada di posisi gue. That’s all cause of love.

RIO P.O.V

            Gue kaget banget sekarang. Dia mencium bibir gue. Memotong omongan gue. Dan itu membuat hati gue menjadi sangat bahagia. Akhirnya penantian gue selama ini gak sia sia. Gue bisa membuat cewe yang bener bener gue sayang juga menyayangi gue. Walaupun sempet melalui beberapa rintangan. Tapi gue seneng melewatinya. Seneng juga karena gue sama dia bisa bersatu dalam status yang jelas jelas bukan sebagai ‘teman’, tapi sah menjadi sepasang kekasih.

Setelah beberapa detik kemudian, gue baru sadar apa yang terjadi. Akhirnya gue membalas ciuman dia dengan lebih dalam, melumatnya dan mencecap seluruh rasa bibirnya (?) #jangan di bayangin :D. Dan Ify membalas kelakuan gue yang di luar batas itu. Biasanya hanya kecupan kecupan mesra yang selalu gue berikan tanpa melakukannya lebih dalam lagi, tapi entah kenapa, sore ini gue bisa melakukannya.

“Aku mencintaimu Rio.” Ucap Ify seraya menyenderkan kepalanya di dada gue lagi dan memeluk tubuh gue erat. Gue balas memeluknya.

“Aku juga mencintaimu Ify. Now, tomorrow and ever.” Gue menjawab dan langsung mencium puncak kepalanya dengan begitu lembut.

“Rio.” Ucap Ify tiba tiba dengan melepaskan pelukannya membuat gue ‘terpaksa’ harus melepaskan pelukannya juga.

“Apa ???”

“Aku tadi belum selesai ngomong. Kamu beneran gak punya selingkuhan kan ??? Soalnya aku pernah lihat di handphone kamu ada sms mesra gitu.”

“Sms mesra ??? Apaan ??? Aku gak pernah tuh sms’an mesra sama siapapun. Itu dari kamu kali. Lagian aku pernah sms mesra kan Cuma sama kamu.”

“Gak. Jelas jelas itu bukan dari aku. Aku udah check nomor’nya. Dan itu bukan punya aku. Jujur aja, dia siapa ???” Tanya Ify seraya menatap pemandangan pantai sore yang berada di hadapannya dan memasang wajah kesal.

            Gue mengalihkan pandangannya kearah temen temen gue, mereka berada lumayan jauh dari tempat gue sekarang. Gue emang sengaja, buat jauh dari mereka. Cuma ingin berdua dengan pacar gue. Tapi sepertinya temen temen gue gak betah terlalu lama dengan posisi awal. Mereka sepertinya memang sengaja berganti posisi. Kembali gue alihkan pandangan gue menatap gadis di sebelah gue yang sekarang resmi jadi pacar gue.

“Kak Chelsea ???” Tebak gue supaya Ify mau menatap kearah gue. Tapi gagal, dia sama sekali gak mengubah pandangannya. Sepertinya pemandangan di hadapannya jauh lebih indah daripada gue.

“Bukan.”

“Terus siapa ?? Beneran deh Fy, aku gak ngerti siapa yang kamu maksud.”

“Karena terlalu banyaknya, sampe sampe kamu gak tahu cewe mana yang aku maksud.” Sindir Ify masih betah menatap lurus ke depan.

“Apaan sih. Kenapa jadi beneran marah.”

“Rio. Cewe mana yang gak marah kalau tahu cowo’nya sms’an mesra banget sama cewe lain. Lagian kamu tega banget bohongin aku. Tinggal bilang cewe itu siapa susah banget.” Ucap Ify dengan nada kesal dan setengah membentak. Dia menatap gue dengan tatapan kekecewaannya. Apa sebegitu cemburukah dia sama ‘cewe’ itu ???

“Tapi aku emang gak tahu siapa yang kamu maksud Fy.”

“Halah, boong. Dia selingkuhan kamu kan ??”

“Sumpah Fy. Aku gak pernah selingkuh. Aku sayang sama kamu. Gak mungkin aku main belakang. Dapetin kamu aja susah banget. Kalau aku selingkuh, gak mungkin aku masih bertahan dengan semua perilaku kamu ke aku dulu.”

“Tapi buktinya ada Yo.”

“Bukti apa ??? handphone aku ??? Nih, kasih tahu aku sms mana yang bikin kamu percaya kalau aku selingkuh.”

            Gue langsung menyerahkan handphone gue kearah dia, dia menerimanya dan jarinya langsung bermain di layar handphone touchscreen gue. Wajahnya tampak serius membuat gue semakin gemas. Bagaimana bisa gue selingkuh dari cewe secantik dia ?? Sebaik dia ?? Se cute dia dan selucu dia ?? Cuma orang gila yang akan main belakang jika udah memiliki cewe kaya Ify. 

“Nih. Baca tuh. Bikin kesel aja.” Ucap Ify seraya mengembalikan handphone gue dengan kasar dan pandangannya lurus ke depan – lagi.

            Gue langsung menerimanya dan membaca deretan pesan yang udah Ify set untuk di perlihatkan ke gue. Gue hanya terkekeh pelan melihat bukti ‘selingkuhan’ gue. Sekarang gue bener bener yakin kalau Ify tuh sayang banget sama gue. Gue jadi pengin cepet cepet nikahin Ify. Bikin anak dan membentuk sebuah keluarga besar yang bahagia. Hahaha. Fikiran gue udah melayang kearah itu aja. Ck.

“Jadi ini yang bikin kamu yakin kalau aku selingkuh ???”

“Iya. Kenapa ?? Udah sadar ?? Apa sebegitu cantiknya dia sampe sampe kamu berani selingkuh dari aku. Kamu bilang kamu Cuma sayang sama aku. Cuma cinta sama aku. Tapi sms’an sama yang lain pake sayang sayangan segala.”

“Kamu cemburu ???”

“Siapa yang cemburu ?? Gak, aku gak cemburu.”

“Yakin ??? Kalau gak cemburu buat apa kamu Tanya dia siapa. Urusan aku dong dia siapa aku.” Jawab gue dengan nada santai tanpa melihat ekspresi dia seperti apa.

“Oh gitu ?? Jadi, aku gak boleh tahu dia siapa ??? Fine, kita putus.”

            Deg. Gue tersentak kaget mendengar ucapannya. Putus ??? Apa sebegitu fatalkah kesalahan gue sampe sampe dia berani minta putus ??? Gue menatap Ify yang sekarang sedang berjalan menjauh dari gue. Perasaan sakit lah yang gue rasakan saat ini. Seperti ada ribuan pisau yang menusuk nusuk hati gue.

Author P.O.V

            Rio langsung berdiri. Dia memberanikan diri menatap Ify yang sekarang sudah lumayan jauh berada di depannya. Gadis itu tidak menoleh sedikitpun menatap Rio yang sekarang perasaannya campur aduk. Ada perasaan marah, kesal, kecewa, dan sakit di dalam hatinya.

“Ify.” Gadis itu menghentikan langkahnya. Tetapi Ify tidak membalikan tubuhnya. Rio langsung berlari hingga sekarang dia sudah berada di belakang gadis itu.

“Kamu minta apa tadi ??? Putus ???” Ucap Rio pelan dan memperlihatkan kekecewaannya dalam nada bicaranya membuat Ify semakin ingin menangis.

Ify memejamkan matanya kuat kuat, sebenarnya dia amat sangat menyesal dengan ucapannya. Dia ingin mencabut kata putus itu. Tidak. Dia tidak ingin putus dengan pemuda itu. Pemuda yang sudah berhasil merebut seluruh hatinya. Pemuda yang baru saja menjadi kekasihnya selama 4 bulan ini.

“Kamu gak pernah mikir kalau ngomong. Apa kesalahan aku, sampe sampe kamu minta putus dari aku.”

Ify hanya diam berusaha menahan diri supaya tidak menangis saat ini. ‘Gue hanya kecewa sama loe karena loe berani selingkuh di belakang gue’. Ify ingin mengucapkannya dan memberitahu kepada Rio. Tapi ia tidak bisa, ia takut air matanya akan tumpah dan terlihat lemah di hadapan pemuda itu. Dia hanya berteriak dalam hati dan berharap Rio dapat mendengarnya.

“Apa selama ini, kamu Cuma mempermainkan aku. Apa aku juga korban ke playgirl’an kamu Fy. Apa semua yang kamu lakuin buat aku hanya pura pura ??? Setelah kamu berhasil dalam kepura puraan itu kamu mau mencampakkan aku. Gitu Fy ??? Iya ???”

            Rio menghirup oksigen sebanyak banyaknya karena tiba tiba dada’nya terasa sesak. Dan langsung menghembuskannya secara kasar. Gadis di hadapannya hanya diam sedari tadi. Tidak ada gerak tubuhnya yang mengatakan jika gadis itu merespon ucapannya. Dan itu membuat Rio semakin yakin kalau apa yang ia ucapkan tadi itu benar. Jawabannya sudah ia dapatkan dan membuat dadanya semakin sesak. Rio berusaha mati matian agar tidak mengeluarkan air matanya.

“Okeh Fine. Gue emang cowo terbego sedunia. Bisa bisanya masuk ke perangkap loe. Selamat Fy. Akhirnya loe berhasil bikin gue nge-fly. Dan Akhirnya loe berhasil bikin gue percaya sama loe kalau loe juga cinta sama gue. Thanks, thanks buat semua yang udah loe lakuin buat gue walaupun semua itu hanya dalam kepuraan puraan.” Terang Rio seraya mengganti kata ‘aku kamu’ menjadi ‘gue loe’ seperti dulu. Air mata pemuda itu sekarang sudah benar benar mengalir membentuk sungai kecil. Tanpa isakan. Tidak bisa menahan sesak terlalu lama di dadanya.

“Sekarang gue mundur. Kalau loe ingin gue gak akan pernah gangguin loe lagi, gue akan lakukan. Semoga loe mendapatkan apa yang loe mau Fy. Cowo impian loe yang sesungguhnya. Thanks, sekali lagi gue berterima kasih sama loe karena selama 4 bulan ini loe udah mau menghabiskan waktu loe buat gue. Walaupun Cuma pura pura. Gue pamit. Selamat …”

            Rio menahan tubuhnya supaya tidak jatuh, gadis itu tiba tiba berbalik dan menubruk tubuhnya dan langsung memeluknya erat. Rio bisa merasakan jika gadis itu menangis. Sekarang badanya bergetar semua. ‘Apa ini juga bentuk kepura puraan loe Fy’ Batin Rio miris. Dia hanya diam karena tidak tahu harus berbuat apa. Membiarkan atau melepasnya. Tapi biarlah, mungkin ini pelukan perpisahan.

“Gak Yo. Enggak. Jangan pernah mengucapkan selamat tinggal sama gue. Gue sayang sama loe, gue cinta sama loe.” Ujar Ify dengan nafas tersenggal senggal karena masih sesenggukan dalam tangisannya.

“Apa loe Cuma pura pura Fy.”

“Enggak. Gue serius, ini dari hati gue Yo. Gue gak pernah main main sama loe. Gue cinta sama loe Mario. Please jangan tinggalin gue. Gue cabut kata putus itu. Gue gak akan pernah mau putus sama loe.” Ucap Ify seraya mengeratkan pelukannya.

“Gue bener bener gak ngerti.”

“Gue gak pernah main main sama loe. Kalau gue Cuma main main, gak mungkin gue ngasih first kiss gue buat loe, gak mungkin gue akrab sama orang tua loe, gak mungkin memperkenalkan loe sama ortu gue sebagai cowo gue, gak mungkin gue cemburu sama semua cewe yang deket sama loe.”

“Fy.”

“Gue Cuma terlalu cemburu karena loe sms’an sama cewe lain dengan begitu mesra. Gue cemburu Yo. Gue cemburu. Bohong kalau gue bilang gue gak cemburu. Gue takut loe pergi dari gue. Dan kata putus itu gak beneran dari hati gue. Itu semua Cuma perasaan kecewa gue aja Yo. Maafin gue.”

“Sekarang lepasin pelukannya.”

“Gak.”

“Lepas Ify.”

“Gak. Gue gak akan pernah ngelepasin pelukan ini kalau loe Cuma mau pergi dari gue. Gue gak akan pernah rela loe jatuh ke pelukan cewe lain Yo. Please jangan pernah tinggalin gue. Gue sayang sama loe.”

“Gue janji gak akan pernah pergi dari loe. Sekarang loe lepasin pelukannya biar gue bisa menghapus air mata loe.” Perlahan Ify melonggarkan pelukannya.

Rio menghapus air mata Ify dan menangkup wajah gadisnya. “Jangan nangis sayang, gue gak akan pernah ninggalin loe. Gue janji. Tapi loe juga harus janji sama gue jangan pernah meninggalkan gue, apapun yang terjadi.”

“Iya Rio, gue janji. Gue gak akan pernah ninggalin loe apapun yang terjadi. Rio, maafin gue. Gue tahu gue salah. Gak seharusnya minta putus sama loe.”

“Sekarang kamu mau balikan lagi sama aku ???” Ify langsung mengangguk dengan cepat. Dia tidak mau kehilangan Rio.

“Terus cewe itu siapa ???” Tanya Ify

“Dia itu kakak sepupu aku sayang, emangnya kamu doang yang punya sepupu. Lagian dia sekarang udah seumuran sama kak Chelsea. Masa aku selingkuh sama kakak sepupu aku sendiri sih, umurnya lebih tua lagi.”

“Sms’nya mesra banget sih, pake sayang sayangan segala. Kan aku jadi curiga.”

“Curigaan mulu sih.” Jawab Rio seraya mengusap usap pipi Ify lembut.

“Bukan gitu, kamu juga akan cemburu kalau ada di posisi aku Rio. Lagian kamu kasih nama Cuma Dinda doang.” Dumel Ify kesal.

“Iya terus aku harus kasih nama apa ??? ‘Dinda kakak sepupu’ gitu. Panjang banget.”

“Ya gak gitu juga.”

“Dengerin aku Ify, aku itu sayang sama dia kaya aku sayang sama kak Chelsea. Aku sama dia emang sering kaya gitu. Karena aku udah menganggap dia sebagai kakak kandung aku. Jadi kalau mau curiga itu di fikir dulu, jangan asal main ‘putus’ aja.”

“Iya iya maaf. Kan aku udah bilang sama kamu kalau aku orangnya cemburuan.”

“Janji sama aku. Jangan pernah mengucapkan kata putus tanpa fikir panjang lagi. Aku gak suka.”

“Iya aku janji Rio. Aku janji. Aku gak akan pernah minta putus sama kamu lagi.” 

Rio hanya tersenyum mendengar jawaban Ify, Rio memejamkan matanya dan mendekatkan wajahnya kearah Ify dan kembali mencium bibir gadis cantik itu. Ify juga ikut memejamkan matanya dan membalas ciuman Rio dengan lembut. Mereka terhanyut kembali ke dalam ciuman mesranya itu tanpa memperdulikan orang orang yang menatap mereka dengan pandangan yang berbeda beda.

“Sunset.” Teriakan orang orang membuat Rio dan Ify melepaskan ciumannya. Mereka menatap kearah orang orang yang berteriak dan langsung mengalihkan pandangannya kearah pantai.

“Rio. Itu indah banget.” Teriak Ify seraya menunjuk pemandangan pantai di hadapannya. Senyuman lebar menghiasi wajah cantik gadis itu.

“Gak ada yang lebih indah selain kamu sayang. Kamu itu jauh lebih indah daripada keindahan keindahan lain yang Tuhan ciptakan di dunia ini.” Ucap Rio seraya menggenggam tangan Ify dan menatapnya dengan penuh kasih sayang membuat pipi gadis itu bersemu merah.

“Gombal.”

“Kamu harus percaya kalau aku gak bisa gombal. Semua ini dari hati. Dan ini nyata. Kamu adalah anugerah terindah yang pernah aku miliki Ify.”

“Kamu juga anugerah terindah yang pernah aku miliki Yo. Yang aku tahu, aku sayang sama kamu dan aku cinta sama kamu melebihi apapun di dunia ini kecuali keluarga aku.”

“I Love you too honey. You’re my life. I want your beside me. Forever.” Rio langsung memeluk tubuh Ify erat. Dan gadis itu juga membalas pelukannya tak kalah erat.

“You know Rio, I’m happy, if you always with me forever.” Bisik Ify mesra.

“I promised. Always make your happy, forever.” Balas Rio. 

Mereka berdua tersenyum di tengah matahari yang akan menyembunyikan dirinya sebentar lagi. Dengan langit yang kekuning kuningan dan perpaduan dengan warna merah yang benar benar menjadi warna yang luar biasa. Membuat semua orang yang menatapnya tersenyum bahagia. 

Air di dalam pantai juga ikut berwarna indah karena pantulan dari cahaya matahari itu. Semua orang yang menyaksikan tenggelamnya matahari pasti akan ikut tersenyum dan ikut menjadi saksi bahwa sang surya matahari tidak akan pernah memancarkan cahayanya kembali malam ini. Dan akan tergantikan dengan kehadiran bintang bintang di malam gelap nanti.

Mereka berdua adalah salah satu pasangan yang sangat berbahagia malam ini. Bisa menyaksikan secara langsung ternggelamnya sang surya. Bisa menikmati keindahan pantai dan bisa menikmati langit cerah dengan perpaduan warna yang indah. Rio memeluk Ify dari belakang. Melingkarkan kedua tangannya di pinggang gadis itu. Menaruh dagunya di bahu gadis cantik itu. Dan Ify hanya menggenggam kedua tangan Rio yang berada di pinggangnya. Mereka berdua tersenyum dalam indahnya pergantian waktu ini.

*************

 ini dia yang pernah gue janjiin sama kalian semua :D
akhirnya bisa post juga kan.

terima kasih yang sudah membaca dan berkunjung ke blog saya ^^
mohon komentarnya guys !!!  
Reaksi: