Text Select - Hello Kitty

Queen in SMA Batavia - Part 3

Minggu, 10 Maret 2013 - Diposkan oleh Indah Nur Amalia di 19.18

Keesokan harinya di sebuah rumah megah dan mewah. Di kamar Rio, Rio sedang berdiri di depan kaca besar di kamarnya menatap penampilannya.
“Sempurna.” Gumam Rio narsis seraya keluar kamar menuruni tangga.
“Lama banget sih loe, udah siang tahu. Bisa telat nie gue.” Omel Shilla di meja makan.
“Loe berisik banget sih. Setiap hari gue juga berangkat jam segini. Kalau loe gak mau telat berangkat aja sendiri, gak usah nungguin gue, taksi perasaan belum punah deh.” Ucap Rio cuek.
“Ihhh, loe tuh rese banget sih. Gue gak mau tahu, pokoknya cepetan berangkat. Loe lupa, kemarin bokap nyokap loe sendiri yang nyuruh loe buat anterin gue kemanapun gue mau, termasuk nganterin gue ke sekolah, pake pura-pura lupa lagi. Buruaaannn.” Teriak Shilla melipat tangannya di dada.
“Gue mau makan dulu, terserah loe kalau loe mau berangkat duluan juga terserah.” Sahut Rio seraya menyiapkan makanan dan memakannya (?).
“Rese, gue lagi ngirit ongkos, jadi gue mau berangkat bareng loe.”
“Bilang aja loe pelit, pake ngomong irit ongkos segala.”
“Loe tuh rese banget sih jadi cowo, udah deh. Makannya buruan kenapa. Udah jam 7 kurang ¼ tahu, buruan, ntar terlambat.” Cerocos Shilla.
“Loe bisa diem gak, semakin lama loe ngomel semakin lama juga kita disini, ngerti.”
“Huh. Rese’.” Pekik Shilla seraya berjalan ke rah mobil Rio dan duduk di jok samping kemudi.
SKIP !!!
“Kita mau kemana sih, ini kan bukan jalan ke sekolah.” Protes Shilla yang menyadari arah jalannya bukan menuju ke sekolah melainkan ke tempat lain.
“Gue mau jemput cewe gue dulu, jangan berisik.”
“Loe tuh lama-lama ngajakkin ribut mulu sih, loe tahu ??? Gue gak nyuruh loe buat jemput cewe loe dulu, ini udah telat banget cowo rese.” Bentak Shilla
“Loe bilang apa tadi ??? Loe gak nyuruh gue, loe pikir gue ini sopir pribadi loe apa, enak aja nyuruh-nyuruh. Bilang terimakasih kek udah di anterin. Nyolot banget sih loe jadi cewe. Kalau bukan karena kedua orang tua gue dan karena gue menghargai orang tua loe, gue gak akan mau ngijinin loe buat tinggal di rumah gue. Ngerti !!!” Sahut Rio gak kalah nyolot dari Shilla, akibat perkataannya akhirnya Shilla diam di tempat dengan raut wajah yang terlihat kesal.
SKIP !!!
                Mobil Rio sudah sampai di sebuah rumah yang sangat asri karena dilengkapi dengan berbagai macam tanaman yang sangat cantik dan kolam ikan yang menambah rumah itu bertambah asri, kemudian Rio keluar mobil dan menekan bel.
“Eh, kamu udah dateng. Kita berangkat sekarang yuk.” Sahut Ify
“Gak pamit sama orang tua kamu dulu ???”
“Mama sama papa lagi gak ada di rumah, makanya kita langsung berangkat aja, lagian udah siang tahu, tumben banget kamu telat dateng ke rumah aku.”
“Maaf yah sayang, ada little problem tadi, Yuk berangkat.” Ucap Rio seraya menuju ke mobilnya “Shill, pindah ke belakang.” Lanjutnya menyuruh Shilla seenaknya.
“What ??? di belakang ??? enak aja.” Tolak Shilla kasar
“Shil, loe mau bikin kita terlambat ??? Loe pindah ke belakang atau kita bener-bener terlambat.”
“Ihhh, rese banget sih loe berdua.” Jawab Shilla seraya pindah ke belakang setelah itu Ify duduk di sebelah kursi kemudi dan Rio duduk di kursi kemudi kemudian tancap gas.
SKIP !!!
“Kenapa loe Shill, muka loe di tekuk gitu.” Ujar Agni ketika melihat Shilla yang baru sampai di kelasnya. “Tumben banget lagi loe baru dateng, 2 menit lagi bel nie, biasanya kan loe kalau mau berangkat sekolah itu pagi Shill.” Lanjutnya.
“Gue kan udah ngasih tahu loe tentang masalah gue. Dari pembantu gue yang pulang kampung, bonyok gue yang pergi ke Amerika bareng orang tua si Rio dan tinggal satu rumah sama Rio.” Terang Shilla
“Oh, gara-gara masalah itu toh, yaudahlah. Itu emang takdir loe tinggal satu rumah bareng rival loe.”
“Rese’. Bukan Cuma itu Agni. Loe tahu, tadi malam dia berani ngebentak gue, dan loe tahu tadi pagi dia berani ngomong kasar sama gue, dan loe juga harus tahu, tadi gue jadi kacang. Karena apa ??? Karena dia ngejemput cewe’nya sementara gue, duduk di belakang kaya orang gila. Rese rese rese.” Dumel Shilla menggebu gebu sebal.
“Santai aja non, gak usah stress gitu kali. Terus loe mau berbuat apa sama si Rio itu ???” Tanya Agni
“Yang jelas gue mau ngasih dia pelajaran, lebih berkesan tentunya. Loe lihat aja nanti Mario.” Ucap Shilla tersenyum licik.
“Ckckck, gak pernah berubah loe Shil.” Decak Agni gak habis pikir.
SKIP !!!
                Hari ini SMA Batavia bebas karena guru-guru sedang mengadakan rapat untuk kelulusan siswa kelas 3 beserta seluruh anak osis. Akibatnya seluruh siswa langsung meninggalkan SMA mereka tercinta yaitu SMA Batavia. Sedangkan di kelas Rio.
“Bro, gue cabut dulu yah, mau ada something bro, penting. Bye.” Pamit Gabriel kepada Rio
“Something something. Bilang aja mau PDKT sama Via, gitu aja ribet.” Goda Rio
“Huh, rese loe. dukung gue dong bro.”
“Pasti. Semangat !!! Gabiel always for Sivia. Hahaha J.”
“Rese’. Duluan bro.”
“dasar, aneh-aneh aja tuh orang. Gue mau ngapain yah. Ify tadi ijin katanya gak bisa pulang bareng karena mau ke rumah temennya, Gabriel ada janji sama Sivia, gue kemana dong ??? Pulang aja deh.” Gumam Rio kemudian melangkah keluar kelas dan menuju ke mobilnya.
SKIP !!!
                Rio mengendarai mobilnya dengan kecepatan sedang. Di tengah jalan Rio melihat sebuah mobil yang terparkir di tengah jalan. Karena jalanan sepi dan hanya beberapa orang saja yang melewati jalan ini makanya tuh mobil bisa berhenti dimana aja.
“Siapa sih tuh orang yang ngendarain. Gak tahu nie jalan umum apa. Seenaknya aja berheni di situ.” Gumam Rio seraya mengklason mobilnya, tetapi mobil di hadapannya tidak bergeming.
                Karena merasa lelah, Rio pun turun dari mobilnya dan menghampiri mobil di hadapannya yang berhenti seenaknya. Setelah sampai di jok kemudi Rio langsung mengetuk kaca kemudi, bukannya di buka baik-baik sama pemiliknya tetapi malah di dorong sampai Rio terjatuh di aspal.
“Aw, loe tuh apa-apaan sih. Aduh.” Pekik Rio kesakitan.
“Berdiri loe, gue akan ngasih pelajaran sama loe.”
“(berdiri) Apa salah gue ???” Tanya Rio heran
“Gak usah banyak ngomong, guys pegang. Gue mau ngasih pelajaran sama dia.” Suruhnya seketika itu juga anak buahnya pada dateng dan langsung memegang lengan Rio, sedangkan 2 orang lainnya memukul Rio.
“Bugh Bugh Bugh. Rasain loe, Bugh Bugh.”
                Beberapa menit kemudian, Rio sudah sangat lemas akibat pukulan yang bertubi tubi yang dilakukan oleh 4 orang itu, akhirnya Rio terkapar di jalan dalam keadaan amat sangat parah (?). Mukanya babak belur tapi tetep ganteng J dan keluar darah terus menerus dari tepi bibirnya dan keluar darah dari mulutnya.
“rasain loe, itu akibatnya kalau loe berani macem-macem sama si Boss.” Ujar salah satu dari mereka.
“Uhuk Uhuk Uhuk. Kalian itu sebenarnya siapa ???” Tanya Rio lemas memegangi perutnya.
“Gak penting, rasain loe.” Mereka kemudian memasuki mobi dan melajukannya.
(“Rasain loe, itu akibatnya kalau loe berani macem-macem sama gue. Loe udah berani ngebentak dan ngacangin gue. Rasain loe. Biar mampus sekalian.” Batin seorang gadis).
                Beberapa menit kemudian, Rio berhasil bangun walaupun badannya masih lemas dan berusaha untuk jalan menuju mobilnya dengan bersusah payah. Setelah sampai di mobilnya Rio langsung menjalankan mobilnya menuju ke rumahnya.
SKIP !!!
                Terlihat sebuah mobil memasuki halaman rumah yang megah itu. Siapa lagi kalau bukan Rio, dia menaruh mobilnya di garasi dan jalan menuju ke dalam rumah dengan tertatih tatih akibat pukulan yang menyebabkan dirinya seperti mau pingsan.
“Ya Allah, den Rio kenapa ??? Kok sampe babak belur gini den.” Ucap pembantu Rio memapah Rio menuju ke dalam rumah “Aden, Bibi bilangin sama nyonya sama tuan yah den.” Lanjutnya.
“Jangan Bi, Rio gak papa kok, bantuin Rio ke kamar yah Bi.” Pinta Rio
“Iyah den, hati-hati.”
                Setelah sampai di kamar Rio, bibi langsung menaruh Rio di ranjangnya dan dirinya segera keluar kamar menuju ke dapur mengambil kompresan. Beberapa saat kemudian bibi kembali membawa kompresan untuk Rio dan langsung mengompres Rio.
“Aduh Bi, pelan-pelan dong. Rio aja deh Bi, Bibi kembali ke dapur aja. Rio gak papa kok.”
“Beneran den ???” Tanya bibi memastikan
“Iya bi, Rio gak papa.”
“yaudah, bibi kembali ke dapur dulu yah den.” Pamit Bibi keluar kamar dan menutup pintu kamar Rio.
                Rio berusaha untuk mengobati lukanya sendiri, dia tidak ingin orang yang disayanginya tahu kedaan dirinya sekarang ini, maka dari itu Rio lebih memilih untuk mengobati sendiri, karena pukulan di perutnya sangat keras menyebabkan dirinya tidak kuat untuk duduk (?). Akhirnya Rio memilih untuk rebahan di ranjang. Beberapa saat kemudian ada yang membuka pintu kamarnya.
“Kenapa loe. babak belur gitu. Habis ikut tawuran yah. Hahaha.” Sindir Shilla di pintu.
“Gue gak ngerti kenapa loe nglakuin ini sama gue Shil.”
“Maksud loe ??? Loe udah tahu siapa dalang di balik ini semua ??? Siapa suruh loe gangguin gue. Gak ada yang nyuruh kan ??? Jadi, bukan salah gue. Udah yah, gue gak punya waktu buat ngurusin loe. babay, nikmatin aja tuh luka.” Ucap Shilla seraya menutup pintu.
SKIP !!!
                Sore harinya di rumah YOSHILL. Shilla sekarang sedang berada di ruang tengah sedang membersihkan kuku-kukunya (?).
“Bibiiiiiiiii, bikinin Shilla jus Apel, cepetan sekarang.” Teriak Shilla
“Iya non, sebentar.” Sahut Bibi dari dapur. “Ini non (menaruh jus apelnya di depan Shilla)”
“Bi, si Rio kemana ??? Gak keliatan dari tadi.”
“Oh, den Rio masih di kamar non. Tadi kan waktu pulang den Rio babak belur gitu. den Rio gak pernah kaya gini non sebelumnya. Tapi beberapa hari yang lalu den Rio juga pernah ngalamin hal yang sama sih kaya gini, tapi ini lebih parah dari yang kemarin. Kalau pun berantem den Rio selalu menang, den Rio kan belajar Silat sama karate non.” Terang Bibi yang sepertinya tahu sekali tentang Rio.
“Oh, paling tuh anak masih molor. Dia kan cowo Bi, masa gitu aja udah lemes.”
“Iya sih non, tapi tadi bibi ke kamarnya tapi gak ada sahutan dari den Rio, pintunya juga di kunci dari dalem, yaudah non. Bibi kembali ke belakang dulu.” Pamit Bibi menuju ke Dapur.
“Aneh banget tuh anak, gue coba ke kamarnya kali yah.” Shilla beranjak menuju ke kamar Rio. “Yo, buka pintunya dong. Gue mau ngomong sama loe. Rio, bukain dong. Loe lagi ngapain sih di dalem. Ini tuh udah sore, loe jangan molor mulu dong. Rio.” Ucap Shilla seraya menggedor pintu kamar Rio.
                Karena tidak ada sahutan dari sang empunya Shilla lebih memilih untuk pergi ke kamarnya.
SKIP !!!
                Malam harinya di rumah Rio, Shilla berusaha berkali-kali untuk membujuk Rio untuk keluar dari kamarnya, tetapi Rio sama sekali tidak menyahut.
“Aduh, nie anak kenapa sih. Masa dari pulang sekolah tadi siang sampe malam gak keluar kamar juga. Perasaan gue jadi gak enak, duh merasa bersalah nie gue. Gimana yah.” Gumam Shilla di depan kamar Rio. “Riooo Yoo, bukain dong pintunya, gue khawatir sama loe. daritadi loe gak makan yo, Rio bukain pintunya.”
“Ck, kenapa sih gak ada sahutan sama sekali. Aha, kunci cadangan. Iyah, gue minta Bibi buat minta kunci cadangan kamar Rio.” Ucap Shilla seraya menemui Bibi dan membujuk supaya bibi mau memberi kunci cadangan kamar Rio.
                Akhirnya dengan bersusah payah Shilla membujuk akhirnya berhasil mendapatkan kunci cadangan kamar Rio. Dan dirinya langsung berlari menuju ke kamar Rio dan langsung membuka pintu dan akhirnya BERHASIL.
                Dilihatnya Rio yang sedang terbaring di kasur dengan dibalut dengan selimut tebal yang menutupi seluruh tubuhnya kecuali wajahnya.
“Yo, loe gak papa kan ??? (menyentuh dahi Rio). Astaga, loe panas banget Yo, bentar yah gue ambil kompres dulu.” Shilla langsung berlari menuju ke arah dapur dan beberapa saat kemudian dia kembali.
“(mengompres Rio). Yo, maafin gue yah. Gara-gara gue loe jadi kaya gini. Gue minta maaf. Please maafin gue.” Pinta Shilla lirih.
“Bukan salah loe kok, yang sakit kan gue. Mending loe keluar dari kamar gue aja deh. Gue lagi pengin sendiri.” Gumam Rio
“Gak, loe belum makan kan ??? Loe makan dulu, gue bakal disini jagain loe, lagian nie semua gara-gara gue. Gue mesti tanggung jawab. Maafin gue ya Yo. Please.”
“Gue lagi gak mood makan. Loe gak salah. Mending sekarang loe keluar dari kamar gue sekarang.”
“Gak, gue kan udah bilang, gue bakal disini jagain loe.” Ngotot Shilla “Loe kenapa, loe kan lagi demam, kok malah selimutan sih. Bukannya tambah gerah yah.”
“Dingin banget.”
“Loe kedinginan Yo, kita ke rumah sakit aja yuk. Gue anterin deh.” Tawar Shilla
“Gak usah, udah malem juga.”
“Yaudah loe makan dulu nie, gue suapin.”
                Akhirnya Shilla menjaga Rio yang sedang sakit sampai pagi. Dia tidur di samping ranjang Rio dengan kursi tetapi kepalannya telungkup ke tepi ranjang Rio (?). Pagi harinya Rio bangun lebih dahulu sebelum Shilla, dan dirinya melihat Shilla tidur di bawah ranjang.
“Shil, Shilla bangun Shil. Udah pagi, Shil.” Gumam Rio karena masih lemas tetapi belum ada tanda-tanda Shilla akan bangun, Rio pun memberanikan diri untuk membelai rambut Shilla.
“Shilla bangun, udah pagi. Loe gak sekolah ???”
“Hoaammm  (menguap), loe udah bangun Yo, sekarang jam berapa ???”
“Udah jam setengah 6, loe gak sekolah ???”
‘Iyah, loe udah baikan ??? Kalau masih sakit gue disini aja deh jagain loe. maafin gue yah Yo.”
“Udah lumayan. Gue udah maafin loe kok. Loe berangkat sekolah sana.”
“Beneran ??? (Rio mengangguk). Yaudah deh, gue siap-siap ke sekolah dulu yah.” Ujar Shilla seraya keluar dari kamar Rio dan beranjak menuju ke kamarnya.
SKIP !!!
                SMA Batavia. Bel istirahat telah berbunyi menandakan istirahat. Seluruh siswa langsung berhambur menuju ke kantin. Shilla dan Agni yang sedang asyik memakan makanannya di meja kantin yang berada di pojok kantin.
“Kenapa sih loe Shil, daritadi loe gak semangat banget. Ada masalah ???” Tanya Agni heran
“Gue ngerasa bersalah sama Rio, gara-gara gue dia jadi sakit kan. Mana mukanya babak belur lagi. Ahh, gue gak mau nglakuin itu lagi pokoknya.” Ucap Shilla lirih.
“Queen wanna be udah tobat nie ceritanya ??? Gara-gara seorang Mario Stevano. Asyik juga tuh anak bisa ngerubah loe jadi baik gini. Hahaha J.”
“rese loe, bukanya ngehibur atau gimana malah ngledekin mulu. Gue kan ………”
“Shilla.” Panggil seseorang memotong ucapan Shilla. “Rio kenapa ??? Kok hari ini gak berangkat ???”
“Ify, loe ngagetin aja deh. Rio hari ini sakit.”
“Sakit ??? Sakit apa ???” Tanya Ify khawatir “Kok dia gak cerita sama gue.”
“Gatahu, itu urusan loe sama dia. kenapa Tanya sama gue. Dia Cuma demam kok.”
“Ihhh, santai dong Shil, biasa aja kenapa sih. Gak usah bentak bisa kali yah.”
“Gue gak bentak. Lagian loe jadi cewenya Rio gak becus banget sih. Masa cowo sendiri lagi sakit loe gatahu ??? Gak perhatian banget jadi cewe.”
“Apa loe bilang ??? Gak becus ??? Heh, loe siapa emang berani-beraninya bilang kalau gue gak becus.”
“Heh, loe nglawan gue ???” Bentak Shilla berdiri menjajarkan tingginya dengan Ify “Loe gatahu siapa gue Hah ??? Berani-beraninya loe bentak gue.”
“Gue tahu kok siapa loe, loe itu anak pemilik sekolah ini yang sombong dan gak berperasaan, loe juga Queen wanna be yang gak tahu malu (Shilla geram + melotot ke arah Ify) kenapa ??? Loe gak terima gue ngomong gitu. denger yah Shil, gue gak takut kalo loe nyuruh bokap nyokap loe buat ngeluarin gue dari sini, gue juga gak takut kalau anak buah loe itu berbuat jahat sama gue. Tapi loe harus inget, kedudukan loe di sekolah ini itu bukan yang paling tinggi. Permisi yah nona Ashilla.”
“Ihhh, gue sebel sama Ify. Tuh anak maunya apa sih. Berani banget dia ngomong gitu sama gue. Dia pikir dia siapa ??? Pake ngebentak bentak gue. Kalau loe bukan cewenya Rio udah gue hajar loe dari tadi.”
“Apa hubungannya sama Rio ??? Dia kan cewenya Shil bukan Rio.” Komentar Agni yang sedari tadi memilih diam menyaksikan adegan pertengkaran antara Ify dan Shilla.
“Ihhh, intinya dia itu berhubungan sama Rio. Kalau gue ngapa-ngapain tuh anak, Rio bakal tambah marah sama gue. Gue gak mau itu terjadi.”
“Loe takut Rio marah sama loe ??? Jangan-jangan loe suka lagi sama Rio.” Tebak Agni
“Heh, ya nggaklah. Gila aja loe, gue Cuma merasa bersalah aja sama dia. makanya gue gak mau cari gara-gara sama dia. udah ah.”
“Hahaha J. Kalo loe beneran suka juga gak papa kok Shil.” Goda Agni.
“Rese’, gak. Gue gak suka sama Rio.” Bentak Shilla sedangkan Agni hanya nyengir Gaje J.

lagi lagi dan lagi ..........
post komentar guys ...
sekedar like juga saya sudah suka ;)
Reaksi: