Text Select - Hello Kitty

Benci Jadi Cinta - Part 4 (Yoshill)

Senin, 11 Maret 2013 - Diposkan oleh Indah Nur Amalia di 05.26

Bel pulang berbunyi nyaring. Seluruh siswa SMA Tunas Bangsa berhamburan keluar dari kelas setelah guru yang mengajar mereka memberikan ucapan penutup. D’Orions langsung berkumpul dengan Shilla, Ify, Sivia dan Agni. Mereka sedang berada di koridor sekolah.
“Ag, gue anterin pulang yuk. Loe kan udah damai sama gue.” Ucap Cakka kepada Agni
“Gimana yah. Tapi gue tuh udah minta di jemput kak.” Tolak Agni halus.
“Batalin aja Ag, lagian Cakka nawarin loe sebagai tanda pertemanan tahu. Masa loe tolak sih.” Sela Gabriel seraya merangkul Ify.
“Guys, gue duluan yah. Mau pergi bareng Sivia. Ok.” Ujar Alvin
“Mau kemana loe, kencan gak ngajak-ngajak. Bahaya tahu pergi berdua.” Ucap Gabriel
“Kaya loe gak aja sama Ify.” Jawab Alvin sekenannya.
“Apaan sih loe kak. Kok gue di bawa-bawa.” Protes Ify.
“Iyalah. Loe berdua kan sering pergi berdua tanpa pengetahuan kita-kita. Gak pengin di ganggu yah.” Goda Alvin seraya menggenggam tangan Sivia.
“Sialan loe. pergi sana, bosen gue ngelihat loe mulu.” Ujar Gabriel
“Jangan gitu dong abang Iyel.” Goda Alvin mencolek lengan Gabriel.
“Hih, amit-amit jabang baby dah. Loe homo yah Vin, jangan gue dong yang jadi sasarannya.” Protes Gabriel seraya mengumpat di belakang Ify.
“Ihhh, kak Alvin.” Bentak Sivia yang tidak terima.
“Peace sayang. Aku sayang sama kamu kok. Tadi Cuma bercanda. Suwer deh.” Ucap Alvin ketakutan
“Mampus loe kak. Makannya jangan jail jadi orang.” Ucap Agni ngakak.
“Kak Alvin ternyata selingkuh sama kak Gabriel vi.” Tambah Shilla juga ikutan ngakak.
“Gak sayang. Jangan dengerin mereka yah. Tadi Cuma bercanda. Kita pergi aja yuk.” Ajak Alvin
“Hahaha J. Alvin ternyata bukan pria tulen.” Sela Cakka yang jadi ngakak abis.
“Diem loe. guys gue cabut dulu yah. Bye semua.” Pamit Alvin seraya menarik tangan Sivia.
“Gue juga deh, Guys, gue cabut dulu yah. Bye.” Pamit Gabriel seraya menarik tangan Ify.
“Ag, gimana ??? Loe mau kan gue anter pulang ???” Tanya Cakka lagi.
“Iya deh. Tadi supir gue bilang katannya mau jemput mama juga. Tapi gue gak ngrepotin ???”
“Di jamin gak Ag.” Sela Rio “Bener nggak sob ???” Lanjutnya.
“(menggaruk tengkuknya yang sama sekali gak gatal). Yah gitu lah pokoknya.” Jawab Cakka malu-malu
“Yaudah deh, kak, Shill. Gue pulang dulu yah.” Pamit Agni.
“Iya sob. Gue juga pamit dulu.” Tambah Cakka “Bye Shilla.” Lanjutnya seraya menerik tangan Agni dan meninggalkan tempat itu.
“Shil, loe di jemput gak.” Ujar Rio
“Gak kak, hari ini gue pulang naik taksi.”
“Yaudah, bareng gue aja yuk.” Ajak Rio
“Mmmm, gak ngrepotin ???” Tanya Shilla.
“Gak kok, loe mau nggak.”
“Yaudah deh. Gue mau.” Jawab Shilla seraya tersenyum manis.
“Yaudah, pulang yuk.” Ajak Rio dan segera beranjak menuju ke parkiran motor cagiva’nya kemudian melajukannya dengan Shilla yang berada di belakangnya.
“Pegangan Shil. Gue mau ngebut ntar loe jatuh” Suruh Rio “Tapi kak.” “Udah, pegangan aja (menarik tangan Shilla agar mau melingkar di perutnya). Ntar loe bisa jatuh.” Lanjut Rio
            Terjadi keheningan di antara keduannya selama di perjalanan. Hanya bunyi beberapa kendaraan yang lalu lalang di jalan itu. Mereka berdua terlihat kikuk dalam menghadapi satu sama lain. Jantung mereka terasa berdetak lebih kencang satu sama lain. Entah kenapa.
YYYYYYYYYYYYYYYYYYY
            Sementara Rio dan Shilla sedang berdiam diaman. Berbeda dengan di keadaan mall. Tepatnya di sebuah cafĂ© Rise yang terdapat di mall tersebut yang terkenal dengan masakannya yang lezat.
“Sayang, kamu tahu gak bedannya kamu sama monas.” Ujar Gabiel
“Gak tahu. Emang apa ???” Tanya Ify seraya mengaduk minumannya.
“Mmm, kalau monas itu milik Negara, kalau kamu hanya milik aku.” Ucapan Gabriel mengakibatkan kedua pipi Ify menjadi merah merona.
“Gombal banget sih kak.”
“Gapapa dong. Yang penting kamu seneng. Iya kan ??? Sampe merah gitu pipinya. Hayoooo J.”
“Udah deh kak. Jangan godain aku terus. Ngambek nie.” Sungut Ify pura-pura ngambek.
“Ngambek kok pake pengumuman sih. Ada-ada aja deh kamu.”
“Biarin, yang jelas aku ngambek. Aku benci sama kakak.”
“Jangan dong sayang. Jangan ngambek yah, juga jangan benci sama aku. Kalau masih ngambek aku cium nie.” Ancam Gabriel seraya mendekatkan wajahnya kea rah Ify.
“Apaan sih kak. Iya deh, aku gak ngambek.” Kalah ify “Daripada aku di cium sama kamu.”
“Eh, jadi gak mau aku cium ??? Beneran ??? Bukannya waktu pertama kali aku cium kamu, kamu seneng yah. Pake sok-sok’an gak mau segala lagi.” Goda Gabriel.
“Apaan sih kak, Ihhh. Gak usah di bahas deh. Itukan kamu yang mulai duluan.”
“Aku emang mulai duluan. Tapi kamu seneng kan aku cium ???” Goda Gabriel seraya mengangkat dagu Ify yang sedari tadi sedang manunduk.
“Apaan sih kak. Kalau terus-terusan jail aku pergi nie.” Ucap Ify seraya beranjak dari duduknya.
“Ihhh (menarik tangan Ify agar duduk lagi), jangan ngambek dong, maaf deh, janji deh gak akan jail lagi”
“Janji yah.”
“Iyah sayang. Janji.” Ucap Gabriel seraya memegang tangan Ify lembut.
YYYYYYYYYYYYYYYYYYY
            Sementara di sebuah taman yang terdapat banyak permainan anak-anak. Di sebuah taman itu terdapat beberapa orang dewasa selain anak-anak. Karena selain di taman itu sedang ada wisata anak-anak, di taman itu juga terdapat berbagai penjual yang menjual barang-barang lainnya. Sementara kedua sejoli ini sedang duduk di rumput yang tidak jauh dari permainan anak-anak.
“Aku seneng banget lihat mereka jadi happy gitu deh Vin, ceria banget mereka. Ngegemesin banget.” Ujar Sivia seraya menyandarkan kepalannya ke bahu Alvin
“Iya, aku juga seneng banget. Kenapa kamu suka sama anak kecil.” Tanya Alvin seraya merangkul kekasihnya itu.
“Karena mereka itu lucu, dulu aku pengin banget punya ade. Jadi aku punya temen di rumah. Tapi ternyata Tuhan gak ngabulin permintaan aku.” Gumam Sivia.
“Yang sabar yah sayang. Memang jalannya udah kaya gitu. Kamu kalau pengin lihat anak kecil dateng aja ke sini. Terus kamu main deh sama mereka.” Alvin membelai rambut halus Sivia.
“Iyah kak. Mereka lucu yah. Kaya Acha ade kakak. Aku juga suka sama dia. habis Acha lucu sih. Ngegemesin banget. Kapan-kapan aku boleh yah ngajakkin Acha main bareng.”
“Boleh lah sayang. Anggep aja Acha ade kamu sendiri.”
“Iyah kak. Makasih.”
YYYYYYYYYYYYYYYYYYYYYY
“Ag udah sampai.” Ujar Cakka kepada Agni ketika mereka sudah sampai di rumah Agni yang sangat mewah dan megah.
“Eh iyah kak. Makasih.” Ucap Agni seraya turun dari motor Cakka. “Mau mampir gak kak.” Lanjutnya
“Gak usah lakh Ag, gue ada urusan.” Tolak Cakka halus.
“Oh, ada janji sama cewe loe yah.”
“Gak kok, gue gak punya cewe. Gue udah putus.”
“Oh, mau nyari lagi ceritanya ???”
“Ag, loe tuh kenapa sih. Gue kan emang udah minta maaf sama loe. masa loe masih dendam sama gue ??? Loe masih nganggep gue temen loe kan ???”
“Iyah kak, loe sekarang udah jadi temen gue. Tapi bukan berarti sifat playboy loe ilang kan ???”
“Gue emang lagi nyari cewe, dan gue udah nemuin tuh cewe. Gue janji, setelah gue bisa dapetin tuh cewe gue akan rubah sifat gue yang suka main-main sama cewe.”
“Oh gituh yah. Selamat deh kalau gitu. loe buru-buru nembak dia deh. Daripada makin banyak cewe yang selalu loe bikin mereka patah hati.” Ucap Agni melipat tangannya di dada dan cuek
“Iyah. Gue akan buru-buru nyatain perasaan gue sama dia, setelah gue dapetin jawaban IYA dari dia, gue janji gue akan ngilangin sifat playboy gue.”
“Bagus deh. Makin cepat makin baik.”
“Yaudah deh Ag, gue cabut dulu yah. Bye .” Pamit Cakka seraya mengendarai motornya dan pergi
(“Kenapa gue gak suka gini yah si Cakka mau nembak cewe lagi, Addduhhh Agni, loe gak mungkin suka sama playboy tengik kaya dia. lupakan Agni. Bodo ahh.” BAtin Agni seraya memasuki rumahnya)
YYYYYYYYYYYYYYYYYYYYY
            Sementara di tempat Rio Shilla. Terjadi keheningan antara mereka berdua selama berada di perjalanan. Mereka memilih untuk diam dan menikmati satu sama lain. Jantung mereka berdua serasa berdetak lebih kencang. Ada rasa nyaman yang menyelimuti hati mereka berdua.
            Setelah beberapa menit mereka sampai di sebuah rumah yang sangat megah dan mewah bercat perpaduan antara putih dan kuning mengakibatkan rumah itu bertambah asri.
“Thanks yah kak (turun dari motor). Loe udah mau nganterin gue.” Ucap Shilla gugup
“Iyah sama-sama.” Jawab Rio singkat gak kalah gugup.
“Ehmmm kak, mau mampir ke rumah gue gak, sepi kok. Bokap sama nyokap gue gak ada di rumah.”
“Ehm, boleh deh. Di rumah gue juga bosen, tapi gue gak ngrepotin kan ???” Tanya Rio memastikan
“Gak lah, malah gue seneng, soalnya gue ada temen di rumah.”
“Yaudah deh.”
            Rio langsung memarkirkan di depan rumah Shilla, dan mereka langsung masuk dan menghempaskan tubuh mereka berdua di sofa ruang tamu.
“Kak, gue bikin minum dulu yah. Loe mau minum apa ???” Tawar Shilla.
“Jus Alpokat ada gak, kalau gak ada jus Apel aja deh.” Jawab Rio sekenanya.
“Yeee, loe pikir rumah gue restoran apa.”
“Ya lagian loe nawarin minum ke gue, yaudah gue jawab apa adanya.”
“Serius dong kak, mau minum apa nie.”
“Tuh kan tawarin lagi. Tadi kan gue udah jawab.”
“Kak Rio, gak usah rese deh, permintaan loe tadi gak ada semua.”
“Ngomong dong, es jeruk aja deh. Ada gak ???”
“Ada, bentar yah gue ambilin dulu.” Ucap Shilla seraya menuju ke dapur untuk mengambil minuman.
            Sedangkan Rio hanya menyandarkan kepalannya ke tembok. Beberapa saat kemudian Shilla kembali membawa 2 es jeruk dan beberapa cemilan.
“Nie kak minumannya. Loe kenapa ??? Sakit ???” Tanya Shilla heran
“Gak kok, kenapa loe mikir gue sakit ???”
“Yah habis muka loe pucet banget. Loe sakit ??? (menempelkan punggung tangannya ke dahi Rio). Astaga, panas banget kak, loe beneran sakit ???”
“Gatahu nie, badan gue emang gak enak banget. Pegel gitu deh.” Jawab Rio lirih
“Yaudah, gue bikinin the anget aja yah, sekalian ngambil kompresan dulu. Bentar.”
“Badan gue kok panas yah, pegel banget lagi. Kenapa yah, perasaan tadi baik-baik aja deh.” Gumam Rio
            Beberapa saat kemudian, Shilla kembali dan langsung duduk di samping Rio.
“Ini kak minumannya. Di minum dulu yah.”
“Thanks Shill (meminumnya).”
“Loe tiduran aja kak di kamar tamu gue noh. Istirahat sebentar sampe panas loe turun.”
“Gak akh, gue tidur sini aja deh yah. Takut dikira macem-macem sama tetangga loe. sebentar lagi juga panasnya turun.” Ujar Rio seraya merebahkan tubuhnya di sofa ruang tamu itu.
“Yaudah deh, gue kompres yah kak, supaya panasnya cepet turun.” Ujar Shilla seraya mengompres Rio
“Thanks Shill, gue tidur dulu yah.” Ijin Rio seraya memejamkan matanya.
“Selamat tidur kak.” Gumam Shilla dan naik ke atas menuju ke kamarnya.
            Setelah selesai ganti baju Shilla langsung turun seraya membawa selimut untuk Rio dan langsung menyelimuti Rio dengan selimut yang dia bawa. Setelah itu dia duduk di depan Rio.
“Gue gatahu kak, kenapa rasa ini muncul, setiap gue di deket loe gue pasti gue ngerasa nyaman, maafin gue karena gue udah berani punya rasa ini buat loe kak, tapi gue mohon ijinkan gue mencintai loe dengan cara gue sendiri. Loe lagi tidur aja masih kelihatan ganteng, apa lagi kalo loe lagi senyum.” Gumam Shilla seraya terus menerus memandang Rio yang sedang tidur.
YYYYYYYYYYYYYYYYYYYYY
            Gabriel dan Ify sekarang lagi berada di rumah Ify. Setelah mereka puas berjalan-jalan berdua mereka akhirnya pulang dan Gabriel memutuskan untuk singgah sebentar di rumah Ify.
“Aku pulang yah sayang. Udah sore nie.” Ujar Gabriel seraya beranjak dari duduknya di ruang tamu.
“Jangan dong, Jahat banget sih. Masa mau ninggalin aku sendirian disini.” Ucap Ify manyun seraya mengapit lengan Gabriel supaya Gabriel tidak pergi
“Terus sampe kapan aku disini ??? Daritadi kan kita udah jalan-jalan sayang. Masa belum puas.”
“Udah puas banget, tapi aku lagi sendirian nie dirumah. Kamu gak kasihan sama aku ??? temenin bentar doang aja gak mau. Yaudah deh, sana pergi, pulang sana.” Usir Ify ngambek.
“Jangan ngambek dong sayang. Aku Cuma gak enak sama mama. Yaudah deh aku temenin kamu disini, jangan ngambek lagi yah sayang.”
“Beneran. Kamu mau temenin aku disini.” Ucap Ify antusias.
“Iyah.”
“Asyik, gitu dong, makasih sayang. Aku tambah sayang deh sama kamu.” Ucap Ify seraya mengapit lenganj Gabriel dan merebahkan kepalanya di bahu Gabriel.
“Iyah, aku juga tambah sayang sama kamu.” Ujar Gabriel mengusap usap rambut Ify.
SKIP !!!
            Sore harinya, seorang gadis tengah menuruni anak tangga yang berada di rumahnya, dengan gerakan cepat gadis ini berjalan ke ruang tamu dan menemukan seorang pemuda masih terlelap di sofa ruang tamu itu. Dengan lembut gadis itu membangunkan pemuda yang sedang tidur itu.
“Kak, bangun kak. Kak Rio bangun.” Ucap gadis itu seraya menepuk pelan punggung sang pria.
“Hoaaammmm, (seraya mengucek-ngucek matanya). Shilla. Sekarang jam berapa Shill ???” Tanya pemuda itu masih setengah sadar.
“Jam 5 sore kak.” Jawab gadis itu singkat.
“APA !!!” Pekik pemuda itu kaget. “Gue udah lama banget tidurnya. Maaf ya Shill, gue ngerepotin loe. yaudah deh gue cabut sekarang aja yak.”
“Eh kak tunggu. Kakak gak malu apa pulang dengan dandanan yang kaya gituh. Berantakan banget. Mending kakak mandi dulu. Habis itu makan dulu disini. Kebetulan  bibi tadi bikin makanan banyak.” Ucap Shilla lembut.
“Emang gak ngerepotin ???”
“Gak lah. udah sana mandi. Nie gue bawain baju gantinya sama handuknya. Kakak mandi di kamar tamu aja gih.” Suruh Shilla seraya menyerahkan pakaian ganti dengan handuknya.
“NIe punya siapa Shill ??? Jangan bilang kalau nie baju  punya loe. gila aja gue pake baju loe.”
“Ihh kak Rio mah. Bukan lah. itu baju adek gue. Adek gue cowo kok. Kakak nie ada ada ajah deh.”
“Hahaha J. Lagian gue kan belum pernah nglihat adek loe Shill. Siapa tau ajah loe nyodorin baju loe buat gue pake. Loe bisa bayangin sendiri gimana gue kalo pake baju loe. Hahaha.” Ucap Rio sambil ngakak puas.
“Pasti cantiknya ngalahin gue deh. Hahaha J. Coba dong kak. Loe dandan kaya gue. Siapa tahu ajah fans loe tambah banyak. Hahaha.”
“Sialan loe. yang ada gue di ketawain sama RISE. Udah ah, gue mandi dulu yah.” Ucap Rio seraya ngacir ke dalam kamar mandi yang ada di kamar tamu.
SKIP !!!
            Keesokan paginya, siswa siswi SMA Tunas Bangsa telah menjalankan kegiatanya sebagai seorang siswa seperti biasanya. Seorang pemuda dan seorang gadis tengah berjalan menuju ke koridor sekolah setelah dirinya berhasil memarkirkan mobilnya di tempat parkir mobil.
            Tetapi langkahnya terhenti melihat di koridor sekolahnya telah ramai oleh seluruh murid SMA Tunas Bangsa. Banyak siswa siswi yang berdatangan menuju kea rah kerumunan itu. 2 orang yang baru datang itupun bingung melihat semua teman-temannya berkumpul di koridor sekolah.
“Eh, ada apaan sih. Rame bener.” Tanya Rio kepada temannya yang sedang asyik melihat lihat apa yang sedang terjadi di hadapannya. Karena dirinya juga baru datang dan berada di bagian belakang.
“Gatau nie. Tapi sih katanya ada murid SMA Cendrawasih yang datang ke sini Yo. Gue juga baru dateng soalnya. Gak kelihatan.” Ucap pemuda itu masih tetap sama, melihat apa yang sedang terjadi.
“SMA Cendrawasih.” Gumam Rio.
“Kenapa kak. Ada apaan sih sebenernya. Kok rame gituh.” Tanya gadis yang sedari tadi bingung melihat 2 seniornya yang sedang bercengkrama. Shilla.
“Nanti gue jelasin. Mendingan loe sekarang gabung sama temen-temen loe dulu deh. Tapi inget loe jangan muncul di antara gue sama temen-temen gue yang lain. Gue gak pengin loe kenapa-kenapa. Ok. Udah sana gabung sama temen-temen loe.” Ucap Rio masih dengan nada santai.
“Tapi kak. Itu …”
“Udah Shill, sana pergi. Gue gak pengin loe kenapa-kenapa. Ok.”
“Yaudah deh. Gue ke temen-temen gue dulu yah kak.” Ucap gadis itu disertai anggukan dari sang senior seraya menuju ke teman-temannya di depan madding. Masih sama berada di koridor sekolah.
            Sementara itu. Pemuda yang tadi masih dengan sang gadis sekarang hanya berdiri bingung setelah sang gadis menghampiri teman-temannya. Entah kenapa Murid SMA Cendrawasih itu datang ke sekolahnya. Setelah kejadian yang tidak enak terjadi beberapa bulan yang lalu. Mau apa mereka ke sini ??? Ada masalah apa ??? mereka akan berbuat ulah apa lagi ??? Itulah yang menjadi pertanyaan sang pria di fikirannya.
            Dengan beraninya. Pemuda itu lantas menerobos kerumunan teman-temannya, dia berusaha agar sampai ke tujuan dengan melewati beberapa teman-temannya yang sedang berdesak-desakkan. Setelah sampai di tengah kerumunan.
“Prok prok prok (bertepuk tangan meremehkan). Ini dia ketua osis yang sok itu. Hahaha. Baru datang bos. Lama bener. Harusnya ketua osis itu memberikan contoh yang baik buat yang lain. Termasuk junior loe. ketua osis kok datengnya jam segini. Gimana sama junior loe.” Ucap salah satu siswa SMA Cendrawasih dengan nada meremehkan.
“Mau apa loe kesini.” Ucap Rio tanpa memperdulikan ucapan pemuda itu barusan.
“Wow, santai bro (seraya menyingkirkan bagian pundak Rio dan langsung di tepis kasar oleh Rio). Wow, masih sama aja loe kaya dulu. Masih sok masih belagu dan masih jadi pahlawan kesiangan. Gue kesini dengan maksud baik kok bro. loe tenang ajah lagi. Gue gak akan berbuat ulah kaya dulu lagi. Tanya aja tuh sama keempat temen loe yang loser itu.”
“Apa loe bilang, gue loser, loe apa hah. Bukannya semua yang ada di diri loe itu lebih buruk dari gue sama temen-temen gue. Bahkan jauh lebih buruk tahu. loe itu bukan Cuma loser. Tapi loe bad boy.” Ucap Cakka emosi mendengar ucapan siswi Cendrawasih itu.
“Heh, jaga omongan loe. gue bakal buktiin sama loe semua. Siapa yang loser.” Ucap pemuda yang berdiri di samping pemuda yang ngejudge Rio tadi.
“Dan yang gue tahu. selamanya Cendrawasih akan tetap Loser. Ngerti loe.” Ucap Gabriel yang juga ikut emosi.
“Jaga omongan loe bro. mentang-mentang sekarang lagi ada di sekolah loe, loe bisa gitu ngomong seenak jidat loe. loe pikir loe siapa. Lihat tuh kapten yang selama loe semua banggain. Dia Cuma bisa diem. Tanya tuh sama kapten loe, takut apa emang dirinnya ngaku loser.” Ucap pemuda lainnya.
“Diem loe semua. Gue diem karena gue tahu, orang yang selalu nyindir orang lain tuh berarti dia ngaku loser. Denger yah loe semua, gue gak pernah mengijinkan loe semua untuk datang ke sekolah gue, sekolah gue tuh khusus buat orang orang yang good boy and girl. Bukan bad boy kaya loe semua.” Ucap Rio yang juga ikut berbicara karena menahan emosinya sedari tadi.
“Wow, bisa ngomong juga loe.”
“Diem loe. apa sih yang bisa di banggain dari loe semua. Emang sekolah loe pernah menang lomba apa aja sih Hah. Sok banget jadi orang. Loe semua itu gak ada gunannya tahu gak. Bisanya Cuma nyari ribut dan ngaku kalo loe semua hebat. Tapi apa buktinya., hebat dalam hal apa dulu. Kecurangan loe Hah.” Ucap Alvin yang juga sekarang menjadi emosi mendengar semua perkataan yang keluar dari mulut siswa SMA Cendrawasih itu.
“STOP.”
            Sebuah suara yang mengagetkan semuanya yang sedang asyik menonton adegan antara team Basket SMA Tunas Bangsa dengan SMA Cendrawasih. Seketika juga semuanya meencari sumber suara yang membuat pertunjukkan seru itu selesai. Dan di belakang mereka tengah berdiri Pak Samuel dengan bola basket yang asyik bertengger antara tangan kirinya dan pinggangnya.
“Kalian apa-apaan sih. Mau jadi preman sekolah. Kalian gak denger bel masuk udah berbunyi 15 menit yang lalu. Tapi kenapa kalian masih disini. Adu mulut kalian pikir perbuatan yang baik gituh. Merasa hebat yah dengan adu mulut itu. Sekarang bubar.” Ucap Pak Samuel seraya mendekat ke tengah kerumunan itu. “Cepetan bubar.” Teriak pak Samuel yang membuat semuanya bubar seketika.
“kalian ikut bapak ke lapangan. Kita selesaiin di lapangan.”
            Merekapun mengikuti pak Samuel dengan berjalan di belakangnya. Sesekali mereka adu mulut dan tatap tatapan secara tajam. Dan sesekali pula pak Samuel menegur mereka karena selalu ribut di setiap perjalanan mereka menuju ke lapangan. Pak Samuel yang notabenne adalah guru olehraga di SMA Tunas Bangsa sekaligus sebagai pelatih team basket Rio cs tidak terima dengan perlakuan anak didiknya itu. Entah mengapa mereka bisa berbuat seberani itu di belakangnya.
“Maksud kalian apa hah bertengkar di tengah kerumunan kaya gituh. Mau adu kekuatan ??? Kalo mau adu kekuatan sekarang aja di lanjutin. Disini. Coba pak guru mau lihat siapa yang menang di antara kalian. Kenapa semuannya pada diem. Ayo lanjutin. Tadi ajah masih berani adu mulut. Sekarang saya beri kesempatan gak ada yang ngomong.”
“Saya kecewa dengan kalian semua. Terutama kamu Rio. Saya kecewa sama kamu. Saya juga kecewa sama kalian, Alvin, Gabriel, Cakka, dan kamu Lintar. Dan untuk kalian semua, murid SMA Candrawasih, ada keperluan apa kalian kesini.” Tanya Pak Sam kepada siswa SMA Cendrawasih.
“Kita Cuma pengin ngajakkin Rio cs adu basket pak. Kita semua gak terima di katain loser sama mereka, dan di pertandingan nanti saya akan buktikan sama mereka kalo yang loser itu bukan kita tapi anak didik bapak yang pada belagu itu.” Ucap kapten Cendrawasih
“Oohh, jadi kalian pengin ngajakkin mereka adu basket. disuruh siapa kalian melakukan itu. Apa di suruh sama pelatih kalian yang belagu yang sama belagunya kaya kalian. Bilang sama pelatih kalian itu. Saya terima tawarannya. Kapan pertandingan itu di mulai.”
“2 minggu lagi. Kalau kalian gak dateng. Berarti yang loser bukan kita tapi kalian. Oyah tempatnya di lapangan basket sekolah kita, jam 8 pertandingan di mulai. Permisi.”
            Setelah mereka pergi, pak Samuel pun ikut pergi seraya memasang tatapan kecewa kepada Rio cs. Rio cs pun hanya bisa mendesah melihat tatapan kecewa yang di tunjukkan oleh pelatih terbaik mereka. Kemudian merekapun membubarkan diri dengan pergi ke kantin. Karena mereka di jam pertama sudah membuat surat dispensasi tentang ketidak masukan mereka ke dalam kelas.
“Gue masih emosi nie sama perkataan anak-anak Cendrawasih itu. Mereka maunya apa sih.” Ucap Gabriel emosi.
“Sabar Yel, mereka itu gak akan bisa luluh sama ucapan kita. Sekalipun kita emosi, jadi biarin aja mereka bertindak sesuka hati mereka. Gue bingung nie mau ngehadepin pertandingan nanti kaya gimana.” Ucap Rio dengan nada masih terlihat emosi karena tadi.
“tenang aja Yo. Kita pasti menang kok. Gue yakin banget akan itu. Loe tenang ajah, selama 2 minggu ini kita bakalan latihan supaya kita bisa menang dari mereka.” Ucap Cakka optimis.
“Setuju gue sama loe Cak. Bahkan nie yah, tanpa kita latihan pun kita bakalan menang dari team Cendarwasih yang sok itu. Yah gak guys.” Ucap Alvin. “Yoi bro, karena kita tahu kalo mereka …….”
“Loser. Hahaha J.” Ucap keempat pria tampan itu kompak.
            Kemudian mereka menghabiskan waktu dispensasi mereka dengan bercanda di kantin.
SKIP !!!
            Pulang sekolah. Siswa siswi SMA Tunas Bangsa berlomba-lomba untuk keluar kelas karena mereka sudah cukup sulit menerima pelajaran dari pagi. Sedangkan keempat gadis masih betah berada di dalam kelasnya. Mereka masih sibuk menata buku mereka yang berantakan di meja. Sedangkan kedua gadis itu asyik memainkan handphone’nya karena sedari tadi bukunya sudah masuk dengan rapi ke dalam tasnya.
“Eh, hari ini kita hangout yuk bareng d’orions.” Ucap Ify kepada ketiga sahabatnya.
“Ah, boleh juga tuh Fy. Yuk guys.” Ucap Sivia menyetujui ucapan sahabatnya.
“Gue gak ikutan deh. Hari ini gue ada janji sama kak Shion mau battle basket. gak papa kan ???” Tanya Agni tak enak hati untuk menolak.
“Gak papa deh Ag, loe sendiri bisa nggak Shill ???” Tanya Ify kepada Shilla.
“Mmmm, gimana yah. Gue gue ……..”
“Udah ikut ajah, seru seruan tahu nanti. Yayaya. Mau yah Shill.” Ucap Sivia memohon.
“Iya deh.”
“yaudah guys. Gue cabut duluan yah. Kak Shion udah di depan tuh. Have fun yah. Bagi bagi cerita sama gue jangan lupa loe semua. Bye guys.” Ucap Agni seraya berlari keluar kelas dan menuju ke gerbang sekolah. “Maaf yah kak, lama. Gak papa kan ???” Tanya Agni kepada Shion yang sedari tadi berdiri di gerbang.
“Ya gak papa lah. loe kaya sama siapa ajah. biasanya juga loe lama kalo sama gue mah. Dan ujung-ujungnya gue di suruh nungguin loe.” Ucap Shion yang membuat Agni nyengir gaje.
“Nyengir lagi. Huh.” Ucap Shion seraya mengacak acak rambut Agni.
“Kak Shion. Berantakan kan. Rese loe.” Ucap Agni sebal seraya membenarkan rambutnya.
“Hahaha. Sorry deh. Yuk cabut. Keburu sore lagi. Ntar gue di omelin sama nyokap loe. buruan.” Ucap Shion seraya menggandeng tangan Agni menuju ke mobilnya.
            Tanpa mereka sadari, ada sepasang mata yang melihat apa yang mereka lakukan tadi. Bercanda dan tertawa bersama. Tetapi pemilik sepasang mata ini tiba-tiba tidak terima dengan perlakuan pemuda yang mengacak-acak juniornya itu. Entah mengapa, dadanya merasa sakit melihat adegan tadi. Tanpa ia sangka tangannya sudah terkepal kuat.
Reaksi: