Text Select - Hello Kitty

Perjalanan cinta Junior dan Senior - Part 1

Senin, 11 Maret 2013 - Diposkan oleh Indah Nur Amalia di 05.39

YOSHILL, FYELL, CAGNI, ALVIA

Perubahan seseorang bisa terjadi akibat cinta yang tulus dari seseorang yang menyayanginnya. Kalimat itu sepertinya selalu didengar oleh gadis ini. Dan kalimat itu pula menyindir dirinya. Dirinya memang sangat menyayangi kekasihnya. Tapi buktinya dia tidak bisa merubah sifat jelek yang dimiliki oleh kekasihnya. Suka membolos, tidak pernah mengerjakan PR, selalu menghindar jika berurusan dengan guru atau selalu datang terlambat. Itulah sifat yang dimiliki oleh kekasih gadis ini. Entah berapa lama gadis ini duduk di bangku taman belakang sekolahnya dari bel istirahat berbunyi.
                Dengan diiringi kicauan burung yang menari di atasnya dan suara keberisikan anak-anak yang sedang bergabung dan bercanda bersama teman-temannya, gadis ini selalu saja melamun. Entah apa yang dilamunkan. Hingga seseorang menyadarkannya dari alam khayalannya.
“Dorr.” Teriak orang itu menepuk pelan bahu sang gadis.
Gadis ini sempat kaget tetapi setelah melihat siapa yang mengagetkannya gadis ini bertambah marah.
“Rio, apadeh. Gak lucu. Kalau tadi aku jantungan gimana ???” Sebal gadis ini kepada orang itu yang ternyata kekasihnya. Rio.
“Ya habis kamunya ngelamun disini. Ngelamunin apa sih ??? Aku yah ???” Goda Rio
“Siapa bilang aku ngelamunin kamu ??? GR.” Ucapan sang gadis membuat Rio menggerutu karena tidak terima dengan jawaban kekasihnya. “Hahaha J. Jelek banget muka kamu tahu gak. Lagian kamunya aneh-aneh aja. Habis darimana ??? Pasti tadi bolos lagi, ya kan ???” Tanya sang gadis memastikan.
“Hehehe J. Tadi pelajarannya Pak Dave Shilla. Males banget tahu gak dengerin ceramahnya yang bisa bikin 1 kelas tidur massal.” Jawab Rio dengan santainya.
“Lebih baik kamu tidur di kelas daripada absen pelajaran Pak Dave tahu gak. Kamu itu Wakil Ketua Osis. Masa iya Waketos suka absen kalo pelajaran berlangsung. Kamu harusnya bisa memberikan contoh yang baik dong buat adik kelas kamu.” Pesan sang gadis yang ternyata bernama Shilla yang mirip sekali dengan seorang ibu yang sedang menasehati anaknya.
“Sekarang jago ceramah yah. Belajar darimana ??? dari Pak Dave pasti.” Tebak Rio
“Aku Cuma ngingetin kamu. Kenapa sih kamu nggak pernah dengerin aku ??? Aku pengin lihat kamu jadi anak yang rajin, mandiri dan disiplin. Kamu itu juga harus bertanggung jawab sama jabatan kamu.”
“Aku bertanggung jawab kok. Buktinya aku gak pernah absen kalo Osis ngadain rapat terus aku juga gak pernah telat dateng latihan buat basket. itu bentuk pertanggung jawaban aku sesuai jabatan aku kan ???” Bales Rio dengan senyum penuh kemenangan.
“Tapi dengan kamu berangkat telat, kamu suka absen kalo pelajaran dan kamu sering banget dapet surat peringatan dari guru karena ulah kamu itu ngebuktiin kalo kamu gak bertanggung jawab.”
“Aduh Shilla sayang. Dengerin aku sekarang. Kamu lihat deh sekarang. Seorang Gabriel yang jelas-jelas sebagai Ketua Osis aja ngelakuin hal yang sama kaya aku. Bahkan Sekretaris Osis aja ikut-ikutan. Alvin sama Cakka juga begitu.” Bela Rio
“Karena mereka itu sahabat kamu. Makannya mereka ngelakuin hal yang sama kaya kamu Rio. Kenapa sih nyangkal mulu dari tadi. Aku kan Cuma ngingetin. Lagian kamu itu kelas XI punya adik kelas. kamu gak malu apa ngelakuin hal yang jelek kaya gitu depan adik kelas kamu sendiri ???” Ucap Shilla
“Maksudnya kamu ??? Satu-satunya adik kelas aku yang nglihat perbuatan aku kayaknya Cuma kamu deh J.” Ucap Rio disertai cengiran lebarnya.
“Ihhhh, sebel sendiri tahu gak kalau lagi ngingetin kakak. Mulai sekarang aku bakalan manggil kamu dengan sebutan kakak. Terserah mau suka apa nggak.”
“Kok gitu sih. Jangan manggil kakak dong. Kamu fikir aku kakak kamu apa. Pokoknya aku gak mau kamu panggil kakak. Panggil dengan sebutan sayang kek, honey kek. Kan lebih romantis.”
“Gak mau. Kecuali …….” Shilla memberhentikan kalimatnya dan melihat wajah sang kekasih yang penasaran dengan kelanjutan omongannya.
“Apa ???” Tanya sang kekasih penasaran.
“Kamu mau jemput aku setiap pagi. Jam setengah 7 udah sampe di rumah aku. Mau ???” Tawar Shilla
“Kok gitu sih. Kan kamu biasa berangkat sama supir kamu. Tugas aku kan kalau pulang sekolah aja nganterin kamu pulang. Masalahnya bukan suruh jemput kamunya. Tapi waktunya itu yang kepagian.”
“Jam setengah 7 kamu bilang pagi ??? Buat aku itu udah siang banget tahu gak. Mau gak kak. Kalau gak mau yaudah. Berarti aku bakalan manggil kakak ke kamu.” Ancam Shilla penuh kemenangan. Karena kekasihnya itu sangat tidak suka dirinya memanggilnya dengan sebutan kakak. Menurut kekasihnya itu jika dirinya memanggilnya dengan seperti itu, maka mereka lebih pantas disebut sebagai kakak adik.
“Iya deh iya. Tapi berangkatnya jam 7 aja yah ???” Pinta Rio dengan wajah memelas.
“Jam setengah 7. Kalo gak mau juga gak papa. Gak ada ruginya buat aku.” Ucap Shilla seraya beranjak dari duduknya.
“Eh iya iya. Jam setengah 7.”
“Yaudah. Jangan sampe telat. Kalau sampai lebih dari 5 menit aku bakalan bener-bener manggil kakak.”
“Iya iya. Aku dateng tepat waktu besok pagi.” Pasrah Rio
“Hmmm, Ok. Aku tunggu. Yaudah, aku ke kelas dulu. Jangan bolos kamunya.” Pesan Shilla sebelum dirinya benar-benar meninggalkan sang kekasih di taman yang sedang menggerutu kesal karena ulahnya itu. Sebenarnya gadis ini hanya ingin sang kekasih merubah kebiasaan buruknya itu.
YYYYYYYYYYYYYYYYYY
“Kenapa muka loe Yo. Kusut gitu. setrika loe rusak yah. Atau jangan-jangan dicuri lagi sama loe Cak.” Canda Gabriel kepada sahabatnya yang bernama Cakka yang sedang asik memainkan sendok kantin.
“Sialan loe.” Bersamaan dengan ucapan Cakka yang itu, sebuah sendok meluncur tepat mengenai puncak kepala Gabriel. “Aw, sakit bego.” Keluh Gabriel seraya mengusap-usap kepalannya yang terkena lemparan sendok Cakka.
“Udah deh. Loe berdua kerjaannya berantem mulu. Gak lihat loe, sahabat kita yang satu ini mukannya ditekuk 25 lipat gini (mengarahkan dagunya kea rah Rio).” Canda Alvin tapi lebih santai.
“Galau bro.” Jawab Rio singkat.
“Hmmm, adik kelas kita yang satu itu emang selalu bikin loe galau Yo. Ngapain lagi dia ??? Jangan bilang kalau dia nyeramahin loe lagi. Emang yah dasar cewe, kerjaanya ceramah mulu. Lama-lama bukan Cuma Pak Dave yang jago ceramah tapi semua kaum hawa kayaknya bakalan ngikutin jejak Pak Dave.” Ucap Cakka panjang lebar.
“Loe lama-lama kayak cewe yah Cak. Omongan loe itu jauh lebih panjang dari cewe gue tahu gak. Dan harus gue akuin kalo loe itu lebih cerewet daripada cewe gue.” Komentar Alvin santai.
“Iya Vin, gue setuju sama loe. hahaha J.” Ucap Gabriel menyetujui perkataan sahabatnya yang menjadikan Cakka menggerutu kesal.
“Udah udah. Back to the topic. Galau kenapa Yo ???” Tanya Alvin pada Rio yang sedari tadi Cuma menggerutu kesal dan sama sekali tidak respon perbuatan sahabatnya barusan.
“Gue setuju sama omongan cakka barusan. Kayaknya semua kaum hawa bakalan ngikutin jejak Pak Dave yang suka ceramah panjang lebar.” Ucapan Rio membuat Cakka tersenyum lebar J.
“Akhirnya ada yang belain gue juga. Hahaha J.”
“Gak penting banget deh loe Cak. Lama-lama loe kayaknya harus minum ramuannya dokter di rumah sakit jiwa deh. Supaya penyakit jiwa loe bisa sembuh.” Ucap Gabriel yang membuat kedua sahabatnya tertawa lebar dan Cakka menggerutu kesal melihat sahabatnya yang tidak setia kawan padanya.
“Kalian bertiga dari tadi sekongkol mulu buat ngledekin gue. Sialan loe semua. Gak setia kawan banget sih loe pada sama gue.” Gerutu Cakka kesal.
“Hahaha.” Bukannya simpati sama ucapan Cakka, sahabatnya malah tertawa semakin lebar mendengar penuturan Cakka.
“makannya kalo ngomong tuh jangan asal nyeplos aja. Lihat sikon dong.” Ucap Alvin.
“Dengerin tuh kata bang Alvin Cak. Loe daritadi paling ribut tahu gak. Rusuh banget jadi orang.” Ucap Rio menambahkan. “Udah udah, kasihan Cakkanya guys. Jangan diledekin mulu.” Tambahnya.
“Tuh dengerin kata Kapten kita.” Ucap Cakka
“Siap kapten. Loe udah gak galau lagi Yo ??” Tanya Gabriel
“Masih lah. penderitaan gue belum berakhir guys. Loe bertiga harus tahu. Si Shilla bukan Cuma nyeramahin gue tadi. Tapi dia nyuruh gue buat jemput dia besok pagi. Dan kalian tahu jam berapa ??? Jam setengah 7 guys. Gila gak tuh. Mana mungkin gue bisa bangun sepagi itu. Berangkat sekolah aja biasannya  gue jam 8.” Keluh Rio yang membuat ketiga sahabatnya tertawa lagi.
“Sialan loe. gak sependeritaan gak sepenanggungan dan gak setia kawan.” Ucap Rio lagi.
“Hahaha J. Jadi ceritannya loe mau tobat Yo buat gak berangkat telat lagi ???”
“Ya kayaknya sih gitu. lebih baik gue nurutin kemauan Shilla daripada harus dengerin dia setiap hari manggil gue kakak.” Ucap Rio
“jadi anceman dia Cuma itu Yo. Kenapa gak dilawan aja ??? Cuma manggil kakak aja apa susahnya coba di dengerin. Lagian kan loe emang kakak’nya dia. lebih tepatnya kakak kelasnya. Dia kelas X dan loe kelas XI. Gak salah dong dia manggil loe kakak.” Komentar Cakka.
“Masalahnya yang manggil tuh Shilla. Yang notabennya sebagai pacar gue. Kalo adik kelas gue yang lain mah gak papa. Tapi ini yang manggil Shilla. Ntar dikira gue kakaknya dia lagi kalo lagi kencan berdua.”
“Hahaha J. Ya juga ya Yo. Yaudahlah loe berusaha jadi anak yang baik aja kalo gitu. loe mesti nurutin kemauan Shilla kalo loe gak mau di panggil kakak sama dia.” Usul Alvin memberikan solusi untuk Rio.
“Kayaknya emang gitu guys. Nasib banget yah.”
“Lagian loe juga yang aneh. Manggil kakak aja loe risih. Ada-ada aja sih loe bro. cewe gue aja manggil gue dengan sebutan kakak gue fine-fine aja. Gak ada masalah. Cuma satu masalahnya cewe gue itu ceramahnya jauh lebih panjang dari Pak Dave.” Keluh Gabriel
“Bukan Cuma cewe loe aja yang suka ceramah. Cewe gue juga. Walaupun dia tomboy dia kalo udah ngomong gak pernah bisa berhenti. Panjang banget lagi. Gue sampe tutup kuping kalo dia lagi ngomong. Kaum hawa memang menyebalkan tapi juga ngangenin.” Ucap Cakka disertai anggukan dari yang lain.
“Gue setuju sama loe Cak. Emang gitu kenyataannya. Ngangenin banget malah.” Ucap Rio. “Hahaha J. Kenapa kita jadi ngelantur gini sih. Ke kelas aja yuk, bentar lagi bel.” Tambahnya.
“Yaudah yuk.” Ucap yang lain seraya beranjak dari duduknya dan keluar kantin menuju ke kelas mereka.
YYYYYYYYYYYYYYYYY
                Suara dentuman bel terdengar nyaring berbunyi di sudut sekolah. Seluruh siswa SMA CILENCIA berhamburan keluar kelas. kebiasaan anak-anak yang selalu menantikan bel pulang berbunyi dengan cepatnya karena pelajaran terakhir yang membuat seluruh siswa SMA Cilencia menjadi ingin tidur L.
                Disaat seluruh siswa sedang berebut untuk keluar kelas setelah guru yang mengajar di kelas mereka keluar kelas, keempat siswi ini malah memilih untuk duduk di depan kelas mereka. Sepertinya mereka sedang menunggu sesuatu. Dan sepertinya memang begitu, karena mereka duduk menghadap kearah lapangan basket.
“Sebel gue lama-lama. Kak Rio makin lama makin ngeselin. Lebih mentingin basket dan osis daripada gue. Masa iya gue harus saingan buat dapetin perhatian kak Rio sama bola basket.” Keluh seorang gadis yang sedang duduk bersandar kepada ketiga sahabatnya.
“Setuju gue sama loe Shill. Bukan Cuma loe aja yang harus saingan sama bola basket, tapi kita bertiga.” Sahut gadis tomboy dengan rambut kuncir kudanya yang terlihat sangat manis.
“Bener banget tuh yang dibilang Agni. Mana kak Gabriel gak mau berubah demi gue lagi. Jelas-jelas dia itu ketua osis SMA Cilencia. Masa iya ketua osis suka dapet surat peringatan dari guru.” Keluh gadis berdagu tirus seraya mengerucutkan bibirnya tanda ia sedang sebal dengan kekasihnya itu.
“Loe bertiga harus bisa buat cowo loe pada berubah total. Ini juga demi kebaikan kita juga guys. Gimanapun carannya kita harus bisa buat mereka berubah.” Celetuk gadis cubby yang sedari tadi sibuk dengan ponselnya.
“Caranya ???” Tanya ketiga sahabatnya hampir kompak
“Kita pura-pura minta putus.” Jawab gadis cubby itu singkat dengan mimik muka yang susah diartikan.
“Gila loe, kalo mereka beneran gak mau berubah dan memilih mutusin kita gimana ???” Ucap gadis berdagu tirus yang ternyata kekasih Gabriel.
“Bener. Kalo misalkan mereka mau berubah itu emang yang kita harepin, tapi kalo tiba-tiba mereka bilang ‘Oh jadi itu mau kamu, oke kita putus. Aku gak akan gangguin kamu lagi.’ Gimana ???” Ucap gadis tomboy yang ternyata bernama Agni kekasih Cakka seraya mengikuti gaya bicara kekasihnya yang terdengar sangat lucu pada saat dirinya mengatakannya.
“Lucu banget Ag gaya bicara loe. emang kak Cakka kalo ngomong gitu yah. Hahaha J. Alay banget deh.” Komentar Shilla yang mendengar penuturan sahabatnya. “Tapi gue setuju sih sama Agni. Kalo emang mereka beneran ngomong kaya gitu gimana ???” Tambahnya.
“Iya bener.” Pekik kekasih Gabriel. Ify.
“Mmmm, kita ngomongnya pelan-pelan aja. Seiring berjalannya waktu kita sekalian selidikan mereka beneran sayang gak sama kita. Atau kalo gak kita pastiin dengan pura-pura ngomong gitu. Jawaban dia apa dulu. Kalo dia biasa aja berarti dia emang bakalan lebih memilih kebiasaan buruknya itu daripada kita. Tapi kalo dia ngerespon berarti dia takut putus sama kita.” Jelas gadis cubby bernama Sivia itu.
“Yayaya. Gue setuju sama loe Vi, gimana menurut loe berdua ???” Tanya Shilla pada Ify dan Agni.
“Gue sih oke oke ajah. Asal gak membahayakan hubungin kita ajah sama mereka. “ Respon Ify yang ternyata menyetujui ucapan Sivia.
“Oke, gue juga setuju, mulai kapan nie kita menjalankan misi kita ???” Tanya Agni pada semua sahabatnya yang membuat sahabatnya berfikir.
“Misi apa ???” Tiba-tiba terdengar suara menyeletuk dari samping mereka. Tanpa mereka sadari kekasih mereka sudah berada di samping mereka. Tetapi sepertinya kekasih mereka tidak mendengarkan apa yang mereka bicarakan karena baru datang.
“Eh, emmm itu.” Jawab Agni gugup.
“Itu apa ??? Lagi pada ngomongin apaan sich ???” Tanya Cakka yang sekarang sedang merangkul Agni dan duduk disebelahnya. Karena Agni dan Via berada di samping duduknya. Sedangkan Shilla dan Ify berada di tengah sehingga Alvin duduk disebelah Sivia sedangkan Rio dan Gabriel berdiri dibelakang Shilla dan Ify seraya tangan kanannya memeluk bahu gadisnya itu.
“Lagi ngomongin misi kita buat bikin kelas jadi bagus. Iya. Nyiapin dekorasi kelas gitu deh.” Jawab Ify cepat tapi dari cara bicarannya masih terlihat gugup.
“Nyiapin dekorasi kelas ??? Perasaan lomba patriotik itu masih jauh deh. Kenapa udah dekor kelas ???” Tanya Gabriel heran dengan menaikkan sebelah alisnya.
“Ehmm, itu, buat … buat persiapan aja kak, ya kaya gitu deh pokoknya. Latihannya udah selesai ??? Pulang yuk, aku capek banget hari ini.” Ucap Ify yang sepertinya mengalihkan pembicaraan karena mereka tidak ingin kekasih mereka terus mendesak dan akhirnya memang sudah berhenti menanyakan hal itu kepadannya.
“Yaudah, guys gue pulang duluan aja yah. Gue juga capek banget hari ini. Mau tidur.” Ucap Gabriel seraya menggenggam tangan Ify dan berlalu setelah mendapat anggukan dari yang lain.
“Gue juga deh. Katannya kamu mau ke toko buku ???.” Tanya Alvin kepada Sivia seraya meranglulnya.
“Iyah. Jadi yah kak ???” Tanya Sivia balik.
“Jadi dong. Gimana ??? Mau gak ??? Kalo gak mau yaudah kita pulang ajah.”
“Jadi dong. Aku mau beli teenlit lagi. Katanya ada novel baru yang di terbitin tahun ini. Aku belum lihat kak. Dan aku mutusin buat beli langsung. Anterin yah kak. Yayaya ???” Pinta Sivia.
“Iyah. Yaudah guys gue duluan yah. Bye.” Pamit Alvin seraya menggenggam tangan Sivia dan berlalu.
“Loe mau pulang juga Yo ???” Tanya Cakka yang menyadari Rio merangkul bahu Shilla dan beranjak dari duduknya.
“Iya lah. loe pikir gue mau nginep disini ???”Jawab Rio nyolot.
“Yaudah lah bro santai ajah. Masalah tadi lupain aja dulu. Jangan terlalu difikirin. Gue yakin kok sekolah kita bakalan dukung team kita buat maju ke tingkat kota.”
“Loe gak denger tadi. Jelas-jelas sekolah kita nglarang team kita buat ikut lomba itu. Alasannya gaje banget lagi. Gimana gue gak badmood coba.” Jawab Rio kesal.
“Ada apa sih ???” Tanya Shilla tiba-tiba setelah dirinya sedari tadi hanya menjadi pendengar setia mendengarkan percakapan kekasihnya dan Cakka itu disertai anggukan dari Agni.
“Gak papa Shill, tenang ajah. Baik kok semuanya.” Jawab Cakka sedikit berbohong.
“Yaudah lah. gue pulang dulu yah. Yuk Shill. Bye.” Pamit Rio menggenggam tangan Shilla dan menariknya.
“Ada apa sih kak ??? Ada yang loe sembunyiin yah dari aku. kenapa tadi kak Rio bilang sekolah gak ngijinin team kalian ikut pertandingan basket antar kota ???” Tanya Agni penasaran.
“Nanti aja aku ceritain. Udah sore, mending kita sekarang pulang aja yuk.” Ajak Cakka.
“Iyah.” Jawab Agni seraya mengangguk anggukan kepalannya dan membalas genggaman tangan Cakka.
YYYYYYYYYYYYYYYYY
                Hanya terdengar suara berisik yang terdengar di luar mobil, apalagi kalau bukan suara kendaraan yang berlalu lalang. Sementara di luar mobil terdengar suara berisik, suara di dalam mobil justru kebalikannya. Hanya suasana hening dan sepi menyelimuti kedua insan ini. Entah mengapa mereka seperti itu. Sebenarnya gadis yang duduk disebelah pemuda yang sedari tadi diam dan berkonsentrasi untuk menyetir mobilnya itu ingin sekali bertanya kepadannya. Tetapi melihat keadaan kekasihnya yang sepertinya sedang bad mood gadis ini mengurungkan niatnya.
                Setelah beberapa jam di perjalanan karena terjebak macet karena keadaan yang tidak pernah bisa mengontrol para kemudi untuk bersabar dan selalu ingin menang  akhirnya mereka berdua sampai di sebuah rumah yang sangat megah. Rumah bercat biru muda milik gadisnya itu.
                Setelah beberapa menit mereka hanya duduk di dalam mobil tanpa ada yang berniat keluar dari mobil, pemuda yang duduk di kursi kemudi akhirnya membuka suara.
“Udah sampai di rumah kamu. Kenapa gak turun ???” Tanya Rio, sang pemuda itu tetapi dengan posisi masih tetap sama dengan sebelumnya. Yaitu menatap lurus ke depan dengan pandangan kesal.
“Gak mau.” Jawab sang gadis –Shilla-
Mendengar penuturan dari gadisnya, lantas pemuda itu mengalihkan pandangannya menatap sang gadis dengan kening berkerut. “Kenapa ???”
“Kamu daritadi nyuekkin aku mulu, kalo lagi bad mood jangan lampiasin ke aku dong.” Ucap Shilla dengan mengerucutkan bibirnya.
“Siapa yang ngelampiasin ke kamu ??? Emang aku bentak kamu apa ??? Gak kan.”
“Tapi dengan kamu diem dan dingin banget waktu ngomong sama aku tuh ngebuktiin kalo kamu itu ngelampiasin ke aku.”
“Iya iya maaf. Yaudah silahkan nona turun. Ini udah sampai di rumah kamu. Ntar mama sama papa kamu nyariin. Udah sana.” Suruh Rio.
“Ngusir nie ceritanya ???” Ucap Shilla ngambek. “Yaudah aku turun. Makasih udah nganterin.” Tambahnya dengan nada kesal seraya membuka pintu mobil dan menuju ke dalam rumah.
“Eh eh tunggu (memegang lengan Shilla). Kok marah sih ??? Tadi aku kan gak ngusir. Cuma nyuruh kamu ajah. Biar orang tua kamu gak khawatir.”
“Mama sama Papa lagi gak ada di rumah. Jadi mereka nggak akan khawatir karena gak tahu.”
“Iya deh iya maaf. Aku salah. Yaudah jangan ngambek dong. Maafin aku yah.”
“Aku maafin.”
“Bener ??? Makasih sayang J. Yaudah aku pulang dulu yah. Mau nenangin fikiran aku dulu. Nanti malam aku telepon yah.” Ucap Rio
“Iyah. Besok jadi kan ??? buat berangkat bareng ???” Tanya Shilla memastikan.
“Iya jadi. Nanti aku ke kesini jam setengah 7 sesuai syarat kamu tadi pagi.”
“Oke, hati-hati di jalan. Jangan ngebut dan jangan ngelamun. Lihat ke depan yah.” Pesan Shilla.
“Siap princess, yaudah aku pulang dulu, kamu juga istirahat yah. Bye sayang.” Pamit Rio seraya memasuki mobilnya setelah mendapatkan lambaian tangan dari gadisnya itu.
Reaksi: