Text Select - Hello Kitty

Benci Jadi Cinta - Part 5 (Yoshill)

Senin, 11 Maret 2013 - Diposkan oleh Indah Nur Amalia di 05.27

Matahari cukup menampakkan dirinya di langit yang paling tinggi, siang itu cuaca sangat panas, tidak ada tanda-tandanya jika siang itu akan turun hujan, entah mengapa cuacanya sedang panas seperti itu. Mengiringi langkah para remaja yang sedang merencanakan hangout’nya ke tempat favorit mereka, 4 motor ninja yang mereknya sama beda warna itu saling balap di jalan raya yang tidak banyak kendaraan, mungkin cuaca yang sangat panas akhirnya membuat semua orang enggan untuk melakukan aktifitasnya dan lebih memilih berdiam diri di rumahnya.
            Mereka telah sampai di tempat favorit mereka, tempat biasa mereka berkumpul, tempat berbagi cerita yang paling nyaman dan tempat mereka mencurahkan isi hati mereka satu sama lain. Café Sahabat. Café ini memang tersedia untuk para remaja yang sudah lama bersahabat untuk sekedar bersantai atau melepas lelah setelah mereka menghabiskan waktu mereka di sekolah.
“Personil kita kurang satu nie. Cakka galau. Hahaha J.” Ucap Gabriel setelah mereka duduk di meja favorit mereka.
“Sialan loe, dia lagi asyik tuh tadi sama cowonya, rese banget emang si Agni.” Manyun Cakka

“Itu bukan cowonya kali kak.” Timpal Sivia seraya menyeruput jus apel kesukaannya.
“Hah, demi apa loe Vi, tadi aja mesra banget gitu, pake ngacak-ngacak rambut Agni segala lagi, sempet-sempetnya bercanda lagi. Udah kaya orang pacaran ajah.” Dumel Cakka.
“Haiyoooo, tadi ngintipin Agni sama kak Shion yah. Ketahuan juga kalo kak Cakka jealous lihat Agni sama kak Shion. Benci jadi cinta nie ye.” Ledek Ify.
“Cakka mah biasa, depan aja selalu berantem. Belakangnya girang banget bisa deket sama Agni.” Timpal Rio seraya memakan batagor yang dipesannya.
“Kaya loe gak ajah sama si Shilla.” Ledek Cakka yang langsung membuat Shilla tersedak ketika meminum jus Alpokat kesukaannya. “Apaan sih kak.” Elak Shilla salting.
“Salting tuh Yo, anak orang noh, malah loe bikin salting. Hahaha.” Ledek Alvin yang sedari tadi sibuk dengan pesanannya sekarang ikut menimpali ucapan teman-temannya.
“Rese loe sipit. Udah ah, bahas yang lain ajah. oiya guys. Gimana sama pemilihan anggota osis yang baru. Udah prepare belum ???” Tanya Rio mengalihkan pembicaraan.
“Udah beres dong. Gue jamin bakalan sukses.” PD Gabriel.
“Yoi bro, peserta’nya juga banyak banget. Tumben banget junior kita tahun ini pada berminat ikut OSIS.” Ucap Alvin.
“Mungkin karena seniornya ganteng-ganteng kali, kaya gue. Hahaha J.” PD Cakka
“Enak ajah. Yang ganteng itu gue tahu.” Ucap Alvin gak mau kalah.
“Gue yang paling ganteng, loe bertiga mah kalah telak dari gue :p.” Ujar Gabriel.
“Alah, ribut lagi loe pada. Gue yang paling ganteng aja diem aja dari tadi.” Ucap Rio gak mau kalah.
“Huh.” Rio langsung dapet jitakan di kepalannya dari teman-temannya. Rio hanya bisa mengaduh seraya mengusap usap kepalannya yang baru saja terkena jitakan dari teman-temannya.
“Eh iya kak, tadi itu kenapa sih, kok anak Cendrawasih kaya gak suka gitu sama kalian.” Tanya Shilla.
“Ceritanya panjang banget Shill, intinya itu Cendrawasih selalu ngajakkin battle SMA Tunas Bangsa dalam hal apapun. Mereka itu pengin menang banget dari SMA Tunas Bangsa. Tapi itu semua Cuma harapan, lomba apapun, SMA Tunas Bangsa mesti menang. Dan Cendrawasih selalu jadi loser. Tadi aja mau ngajakkin battle lagi buat basket. intinya mereka mau berusaha menang dari kita.” Terang Alvin
“Dari awal, mereka itu pengin banget kalo semua orang itu nganggep mereka sebagai the winner. Dan mereka pengin banget bikin SMA Tunas Bangsa jadi kalah dan gak bagus di mata masyarakat. Yah, tapi mungkin takdir berkata lain kali yah. SMA Tunas Bangsa selalu jadi yang terbaik dan malah Cendrawasih yang kelihatan jelek di kalangan masyarakat.” Tambah Gabriel.
“Dan di antara kita berempat. Cendrawasih itu peling sebel sama sebelah loe itu tuh.” Ucap Cakka seraya menunjuk Rio yang sedang asyik memainkan handphone’nya.
“Kenapa ???” Tanya Shilla heran seraya melihat kearah Rio.
“Tanya aja tuh sama orangnya langsung." Jawab Cakka. “Yo, di Tanya tuh. Jangan pura-pura gak tau deh Yo. Kasihan tuh anak orang pengin tahu.” Lanjutnya.
“Apaan sih loe Cak. Tadi loe Tanya apa Shill ???” Tanya Rio balik yang membuat Shilla geregetan.
“Tadi gue Tanya, kenapa Cendrawasih itu benci banget sama kakak dari pada temen-temen kakak.”
“Ought, itu karena. Ya pas dulu itu tepatnya waktu SMP. Gue ituh pernah jadi calon kapten basket. dan calon satunya itu ya si Riko, kapten basket Cendrawasih sekarang ini. Dulu itu dia berusaha sekuat tenaga banget biar dia bisa jadi kapten dan bisa ngalahin gue. Tapi ya waktu battle dia kalah telak sama gue, dan akhirnya gue menang dan si Riko kalah deh. Dan akhirnya gue yang jadi kapten basket. semenjak itu dia itu benci banget sama gue, gak mau latihan bareng, gak mau kerja bareng. Pokoknya semua yang berhubungan sama gue dia tuh gak mau lah.” Terang Rio.
“Dan loe mesti tau, bukan Cuma itu yang nyebabin si Riko benci sama Rio. Tapi dulu itu Rio sama si Riko pernah jadi calon ketua osis. Dan lagi-lagi si Riko kalah dan Rio menang. Dan akhirnya si Rio deh yang jadi ketua osis. Dan karena si Riko itu gak pernah akrab sama Rio makannya si Riko itu di tempatin jadi seksi kekeluargaan. Bukan wakil ketua osis.” Tambah Cakka menerangkan.
“Udah ah, gak usah bahas itu mulu. Shill, ntar loe  mampir ke rumah gue dulu yah. Nyokap gue pengin ketemu sama loe lagi katanya.” Ucap Rio kepada Shilla.
“Ciyeee, yang udah di restuin. Hahaha.” Ledek Ify dan Sivia.
“Apaan sih. Gue sama mamahnya kak Rio Cuma bikin kue doang kok” Elak Shilla.
“bikin kue, apa mau minta restu ??? Haiyooo. hahaha J.” Ledek Gabriel.
“Loe semua tuh yah. ……”
Drrrrrrtttttttt Drrrrrrrrrttttttttt
Handphone Rio bergetar menandakan ada pesan singkat yang masuk. Dan karena itulah ucapan Rio tadi terputus. Dengan gerakan cepat Rio membuka isi pesan singkat itu. Setelah melihat isinya. Dengan gerakan cepat Rio langsung menyimpan handphone’nya dalam sakunya.
“Shill, pulang yuk. Guys, gue sama Shilla pulang dulu yah. Nyokap udah sms guys. Bye.” Ucap Rio seraya menghabislkan minumannya dan langsung berdiri dengan menarik tangan Shilla sehingga Shilla ikut berdiri. Setelah teman-temannya memberi izin kepada mereka untuk pergi, merekapun langsung pergi dari Café sahabat itu.
YYYYYYYYYYYYYYYYYYY
“Siang mah.” Sapa Rio pas mereka telah sampai di rumah Rio yang megah. Kemudian Rio mencium tangan sang bunda diikuti oleh Shilla yang lagi duduk di sofa ruang tamu.
“Eh, anak mama udah pulang. Syukurlah Shill kamu mau kesini.” Ucap Mama Rio seraya menyuruh Shilla duduk di sebelahnya.
“Mah, Rio ke atas dulu yah, mau nyelesaiin proposalnya.” Pamit Rio seraya berlari menaiki anak tangga menuju ke kamarnya yang berada di lantai atas rumahnya.
“Maaf yah Shill, Rio emang gitu anaknya. Udah tau ada tamu, malah di tinggal pergi.” Ucap mama Rio.
“Gak papa kok tan.” Jawab Shilla selembut mungkin.
“Shill, kamu mau gak bantuin tante bikin kue lagi ??? Gatau kenapa kalo tante bikinnya di bantuin sama kamu, rasanya jadi enak gitu.”
“Tante bisa ajah, aku biasa aja kok tan, malah yang enak itu bikinan tante.”
“Kamu juga hebat kok. Yaudah yuk ke dapur.” Ucap mama Rio seraya menggandeng tangan Shilla setelah sebelumnya telah menaruh tas sekolahnya di sofa ruang tamu itu.
YYYYYYYYYYYYYYYYYYY
            Rio merebahkan dirinnya di atas kasur empuk yang bergambar olahraga kesukaannya. Pemuda tampan ini memutar segala kejadian dari awal sampai sekarang dirinnya bertemu dengan gadis ajaib yang sekarang bersama dengan mama tercintanya. Sesekali pemuda tampan ini tersenyum sendiri melihat kelakuan dirinnya pada saat pertama kali bertemu dengan sang gadis. Dari dirinnya yang cuek sama semua orang sampai dirinnya yang care sama semua orang.
            Pemuda ini sangat asyik mem’flashback kehidupannya sampai lupa dengan apa yang harus dirinnya kerjakan. Proposal. Pemuda ini melupakan tugasnya membuat proposal yang ditugaskan kepada dirinnya dari sang Pembina osis. Sampai akhirnya, ada seseorang yang mengetuk pintunya membuat pemuda tampan ini kembali ke dunia nyata dan sadar dengan apa yang ia lakukan barusan.
“Kak Rio. Tadi tuh …..”
“Ray, rese banget sih loe. ganggu orang ajah. acara ngayal gue jadi bersambung kan, ngapain sih loe kesini, gangguin kegiatan orang ajah.” Omel Rio kepada seseorang yang mengetuk pintu tadi yang ternyata adalah adik kandungnya yang bernama Raynald Prasetya.
“Hehehe J. Peace kak. Lagian loe dari tadi gue panggilin gak nyahut-nyahut. Yaudah gue datang ajah ke kamar loe. ituh di suruh mamah makan dulu sana.” Ucap Ray yang masih berdiri di pintu kamar Rio.
“Bilang sama mamah, tadi gue udah makan bareng temen-temen gue.” Jawab Rio seraya merebahkan dirinnya lagi di kasur kesayangannya itu.
“Tadi katanya mau ngerjain proposal. Sekarang malah tiduran gaje gitu. sambil ngayal lagi. Gue bilangin mama loe, kalo loe tuh tiduran bukannya ngerjain proposal terus loe juga belum ganti baju.”
“Heh anak kecil. Loe tuh tukang ngadu banget sih. Bentar lagi gue ganti baju. Bentar lagi juga gue bakalan ngerjain proposalnya kok.”
“Huh, lagian tuh di bawah. Cewe loe masa dibiarin sendiri sih, kan sayang kak. Mendingan loe temenin dah tuh cewe loe, daripada nanti …….”
Lagi-lagi ucapan Ray di potong oleh sang kakak tercinta. “Loe tuh yah, bawel banget sih. Dia itu bukan cewe gue, Cuma temen. Udah sana loe pergi dari kamar gue. Ganggu orang ajah.”
“Huh, yaudah deh. Tapi gue gak percaya dia bukan cewe loe. nanti gue mau Tanya lansung sama anaknya. Wle :p.” Ucap Ray seraya menutup pintu kamar Rio dan berlari menuju kamarnya. Sedangkan sang kakak hanya menggerutu kesal melihat sang adik.
YYYYYYYYYYYYYYYYYY
Di dapur J.
“Shill, kamu pacaran yah sama Rio.” Tanya mama Rio seraya mengaduk aduk adonan menggunakan mixer kepada Shilla yang sedang membuat cetakan untuk adonannya.
“Gak kok tan. Kak Rio Cuma senior Shilla. Kita berdua gak ada hubungan apa-apa.”
“Masa sih Shill. Tapi tante lihat kalian berdua kayaknya deket banget, kalau jadian juga gak papa Shill, tante restuin kok. Kalian cocok. Lagian tante suka perempuan kaya kamu, udah cantik, pinter, jago masak lagi.” Puji Mama Rio yang membuat Shilla tersipu malu.
“Tante apaan sih, gak kok. Shilla gak pacaran sama kak Rio. Kita berdua gak ada hubungan apa-apa tan.”
“Hahaha, lagian tante berharap banget bisa jadi mertua kamu, tante juga pengin banget punya menantu yang jago masak kaya kamu, kamu anaknya baik. Tante juga berterima kasih sama kamu Shill, gara-gara kamu, anak tante sifatnya jadi balik lagi kaya dulu, gak cuek dan menyenangkan.”
“Hmmm, sama-sama tante. Lagian itu juga bukan karena Shilla juga tan, kak Rio berubah sendiri kok, mungkin dengan seiringnya berjalannya waktu, lagian wajar ajah sih kak Rio kaya gitu.”
“Kamu pernah di ceritain kan tentang cewe itu ???” (Shilla mengangguk). “Dia itu mirip kamu, bukan dari segi wajah, tapi sifat sama kelakuan kamu sama persis sama cewe itu Shill.”
“Dulu, dia sering banget bantuin tante masak. Dia juga perhatian sama Rio. Dia itu selalu ada buat Rio. Sylvia itu anaknya sangat baik, dia itu udah tante anggap seperti anak tante sendiri, tapi takdir berkata lain, dia pergi dan meninggalkan Rio dan tante untuk selama-lamannya. Entah mengapa setelah kepergian dia, Rio jadi cuek dan kasar sama semua orang, suka ngelamun dan anaknya jadi pendiem. Dan pada saat kamu muncul, dia itu bisa kembali jadi Rio yang dulu, Rio yang ceria, menyenangkan dan Rio yang di banggakan sama semua orang.” Terang mama rio.
“Ooohhh gitu yah tan, tapi kak Rio sifatnya balik lagi bukan gara-gara Shilla tan, Shilla gak ngelakuin apa-apa kok.” Elak Shilla.
“Itu karena kak Rio udah jatuh cinta sama loe kak.”
            Ucapan seseorang itu membuat Shilla dan mama Rio mengalihkan perhatiannya pada seseorang yang berbicara tadi. Ternyata adalah anak bungsu mama Rio. Tak di sangka, ternyata Ray mendengarkan apa yang sedang di bicarakan oleh mamahnya dan TTM kakaknya itu.
“Ray, ngagetin. Dari kapan kamu disitu ???” Tanya mama Rio.
“Hehehe J. Maaf mah. Tadi niat Ray mau ambil minum, tapi bener loh kak Shilla, kak Rio emang udah jatuh cinta sama loe.” Ucap Ray seraya mengambil minum di kulkas.
“Ngarang banget deh loe, kakak loe tuh gak suka sama kakak, Ray. Kita Cuma temen kok.” Ucap Shilla menyangkal.
“Lihat aja nanti kak. Gue jamin. Loe berdua bakalan jadian. Yaudah, Ray ke kamar dulu yah semua. Bye mah, bye kak Shilla.” Ucap Ray seraya ngacir ke atas rumahnya menuju ke kamarnya.
“Maafin Ray yah Shill. Dia emang gituh anaknya.”
“gak papa tante.”
SKIP !!!
            Keesokan harinya. Berita menghebohkan terlihat di SMA Tunas Bangsa. Seorang Cakka Kawekas Nuraga resmi jadian dengan Agni Tri Nubuwati. Yang notabene mereka berdua adalah musuh bebuyutan. Banyak siswa siswi yang tidak percaya dengan berita menghebohkan tersebut. semuanya pada berdecak tidak percaya melihat sepasang kekasih yang baru saja resmi berstatus berpacaran.
            Apalagi setelah mereka melihat seorang Cakka menggandeng tangan Agni mesra. Setelah mereka turun dari motor ninja Cakka dan masuk melewati loby sekolah yang saat ini dipenuhi banyak siswa-siswi yang memasang muka heran melihat mereka berdua. Cakka dengan PD’nya melangkah melewati loby dan masuk ke dalam sekolah tercintanya seraya memasang senyum termanisnya untuk siswa siswi yang melihat dirinya dengan pandangan heran.
            Sedangkan Agni memilih menundukan kepalannya. Saat masuk ke dalam sekolahnya, teman-temannya maupun fans kekasihnya ini melihat dirinnya dengan pandangan yang bermacam-macam. Tapi kebanyakan di antara mereka, banyak pandangan ingin menerkam maupun memakan Agni. Agni yang ketakutan melihat ekspresi wajah siswa siswi sekolahnya itu lebih memilih untuk menundukkan kepalannya.
            Tepat di depan ruang osis, sepasang kekasih ini berhenti melihat sahabatnya yang sudah berdiri di depan ruangan osis dengan memasang muka datar. Rio, Alvin, Gabriel, Shilla, Sivia dan Ify sudah berdiri di depan ruang osis menghalangi perjalanan Cakka yang ingin mengantar Agni ke kelasnya yang kebetulan harus melewati ruang osis.
“Loe semua ngapain jadi satpam gitu, tenang ajah guys. Gak bakalan ada orang yang masuk juga ke ruang osis. Jadi loe semua ngapain berdiri di depan ruang osis.” Ucap Cakka heran.
“Satpam Satpam pala loe pampam (?). kita disini itu mau nagih cerita sama loe berdua.” Ucap Alvin
“Nagih cerita. Cerita apaan ??? Kita gak punya cerita seru tau.” Ucap Cakka yang masih tidak paham dengan apa yang dimaksud dengan sahabatnya itu.
“Eh, loe jadi orang oon banget sih. IQ loe berapa sih. Gitu aja gak paham.” Ucap Gabriel geregetan.
“Emang gue gak paham.” Jawab Cakka dengan muka datar.
“Dasar Cicak. Loe berdua jadian gak ngomong kita dulu. Gak ngasih kabar sama sekali. Dan gak ngasih tau kita dulu sebelumnya.” Ucap Rio to the point.
“Hehehe J. Gue kan mau buat surprise buat loe semua. Tenang ajah. gue bakalan ceritain kok.”
“Kita mau denger ceritanya sekarang kak.” Ucap Ify.
“Iyah bener. Lagian, jam pertama sama kedua kan kosong. Guru lagi rapat. Jadi kak Cakka mesti ceritain semuanya sama kita. Di kantin.” Tambah Sivia menagih sedangkan Shilla hanya menganggukan kepalanya tanda setuju dengan ucapan Sivia.
“Iya iya. Yaudah yuk.” Ajak Cakka
            Merekapun berjalan beriringan menuju ke kantin. Dan mereka langsung duduk di pojok kantin tempat biasa mereka nongkrong atau makan bersama. Setelah mereka memesan minuman dan cemilan favorit mereka. Sahabat Cakka dan Agni langsung menagih janji Cakka tadi lagi.
“Cepetan cerita Cak. Loe lelet banget.” Tagih Gabriel yang sudah tidak sabar.
“Iyah sabar, jadi gini ……………….”
FLASHBACK ON !!!
            Sepasang muda mudi sedang berada di pantai. Sore hari yang sangat indah ini menjadikan pantai tersebut menjadi indah, pemandangan pantai yang sangat apik membuat semua orang betah menikmati pemandangan pantai tersebut. sedangkan 2 orang muda mudi tersebut sedang berjalan di sisi air laut.
“Kak, ngapain ngajakkin gue kesini.” Ucap sang gadis seraya tetap berjalan di sisi air laut.
“gue mau nunjukkin sesuatu sama loe. gue juga mau bicara penting sama loe.” Ucap sang pria
“Yaudah. Sekarang ajah. lagian ini juga mau malam kak.”
“Ehm. Sebelum gue mau bilang sesuatu sama loe. gue mau nunjukkin pemandangan yang sangat indah dulu sama loe.” Ucap sang pria seraya menunjuk ke air laut yang langitnya sedang kekuning-kuningan.
“Waw indah banget sunset’nya.” Pekin sang gadis setelah melihat sunset yang ditunjuk oleh sang pria tadi.
            Matahari terbenam. Membuat air laut di pantai tersebut menjadi kuning akibat pengaruh dari cahaya sunset tersebut. air yang bergelombang di tambah dengan terbenamnya matahari membuat semuannya berdecak kagum. Termasuk seorang gadis yang tadi diberitahu oleh sang pria jika ada sunset di pantai itu.
“keren kak. Indah banget lautnya.” Ucap sang gadis lagi.
“Iya dong. Gue sengaja mengulur waktu tadi. Supaya loe bisa ngelihat sunset dulu Ag. Tapi, gue punya kejutan lagi buat loe. lihat tuh.” Ucap sang pria seraya menunjuk ke langit.
            Percikan kembang api terdapat di langit pantai sore itu. Dan yang membuat sang gadis kaget adalah kata-kata sakral yang terdapat di langit pantai setelah percikan kembang api tadi menghilang. I LOVE YOU AGNI. Itu adalah kalimat yang terdapat di langit pantai sore itu. Kalimat itu membuat sang gadis kaget karena nama dirinnya terdapat di langit itu.
“Itu maksudnya apa kak ???” Tanya sang gadis tanpa mengalihkan penglihatannya dari tulisan sakral itu.
“Mmmm, sebenernya dari pertama gue kenal loe gue udah suka sama loe. bahkan gue udah mulai sayang sama loe pas kita berantem setiap hari. Gatau kenapa rasa ini muncul Ag. Tapi satu yang harus loe tau, gue itu selalu ngajak loe ribut soalnya gue pengin selalu deket loe Ag, walaupun caranya norak banget, tapi Cuma dengan cara itu gue bisa deket sama loe. itu semua karena gue itu cinta sama loe Ag, gue sayang sama loe. loe mau gak jadi cewe gue ???” Terang Cakka seraya melihat dalam mata Agni
“Gue gue ………”
“Gue gak butuh jawaban loe sekarang Ag, gue Cuma butuh jawaban ‘iya’ dari loe. terserah loe mau jawab kapan. Yang jelas gue gak pengin denger kata ‘nggak mau’ dari loe.” Ucap Cakka lagi.
“Ihh, pemaksaan banget sih. Berarti intinya gue harus jadi pacar loe dong.” Ucap Agni seraya memanyunkan bibirnya merasa tidak terima dengan perkataan pria tampan di hadapannya.
“Iyah. Dan itu terserah loe mau jawab kapan.”
“Yaudah, gue jawabnya 2 tahun lagi. Setelah itu gue bakalan jawab YA.”
“Yahhh, kelamaan dong.”
“Ya habis loe pemaksaan gitu.” Ucap Agni seraya melipat tangannya di dadannya.
“Iya deh nggak. Gue bakalan terima semua jawaban loe. tapi gue berharap sih loe mau jawab IYA. Tapi jawabnya sekarang.”
“Mmmm gimana yah. Apa jaminannya kalo loe beneran sayang sama loe.” Tanya Agni.
“Gue rela di bunuh loe, kalo gue ketahuan selingkuh, kalo gue nyakitin loe dan kalo gue ngingkarin omongan gue tadi.” Ucap Cakka tegas.
“Ok. Gue pegang kata-kata loe.”
“Jadi loe mau ???” Tanya Cakka dengan wajah berseri seri.
“Iyah. Tapi awas kalo loe masih tebar pesona sama cewe lain. Gue bakalan bener-bener bunuh loe.”
“Iya Ag, gue janji. Makasih yah. Gue sayang banget sama loe.” Ucap Cakka seraya memeluk Agni erat.
“Oya Ag, gue boleh Tanya sama loe nggak.” Tanya Cakka tiba-tiba
“Tanya apa ???”
“Mmmm, cowok yang sering sama loe itu namanya siapa sih.”
“Cowok yang mana ???” Tanya Agni heran.
“Itu loh Ag, yang suka main basket bareng loe. yang suka nganter jemput loe belakangan ini.” Terang Agni berusaha supaya Agni mengerti apa yang di maksud oleh dirinya.
“Ough, kak Shion. Kenapa kak emangnya ???”
“Shion siapa ??? Bukan cowo loe kan ???”
“Shion itu emang cowo gue ……………”
“Apa ??? jadi Shion itu cowok loe, terus loe terima gue maksudnya apa.” Pekik Cakka histeris dan langsung memotong ucapan Agni tadi.
“Makanya dengerin gue dulu. Shion itu emang cowok gue. Tapi, gue Cuma, Cuma … Cuma bercanda. Hahaha. Masa di bohongin mau sih. Wlek.” Ucap Agni seraya berlari setelah sebelumnya menjulurkan lidahnya kearah Cakka yang masih bengong. “Dia itu Cuma sahabat gue kok. Dan gue Cuma nganggep dia seperti kakak gue sendiri. Jadi loe di bohongin sama gue.”
“Agniii. Tunggu loe. gue bakalan bales. Sini loe.” Teriak Cakka seraya mengejar Agni yang sudah berada jauh di depanya.
FLASHBACK OFF !!!
Reaksi: